Pertama Kali Dalam Sejarah, Indonesia Jadi Presidensi G20

g20
Presiden RI Joko Widodo

Indonesia akan memegang kursi kepresidenan G20 pada 2022, setahun lebih awal dari yang direncanakan, kata Menteri Luar Negeri Retno Marsudi.

“Indonesia sudah dijadwalkan lebih awal untuk menjadi presiden G20 pada 2023. Namun, Indonesia juga akan memimpin Asean pada tahun yang sama sehingga kami bernegosiasi dengan India tentang hal ini,” kata Retno dalam konferensi pers di Istana Bogor, Minggu.

Dia mengacu pada pengelompokan regional 10 anggota di Asia Tenggara.

Secara kebetulan, India juga berniat untuk menunda giliran rotasi kursi kelompoknya menjadi 2023, katanya.

“Sekarang kita telah dikukuhkan sebagai presiden pada tahun 2022, Indonesia akan bergabung dengan troika G20 paling cepat tahun depan,” tambahnya. Troika terdiri dari kursi sebelumnya, saat ini dan yang akan datang.

Kepresidenan G20 saat ini dipegang oleh Italia, yang mengambil peran dari Arab Saudi pada hari Minggu.

Kelompok tersebut, yang terdiri dari 19 negara individu dan Uni Eropa, berkumpul pada hari Minggu untuk membahas berbagai masalah mulai dari pengentasan kemiskinan dan pemberdayaan perempuan hingga perubahan iklim dan pandemi global virus corona.

KTT itu diselenggarakan oleh Arab Saudi tetapi diadakan secara virtual melalui konferensi video selama pandemi. Ini berfokus pada upaya global untuk mengatasi pandemi dan kerja sama untuk imunisasi terhadap virus corona.

Presiden Joko Widodo mengatakan kepada rekan-rekan pemimpin G20 untuk memastikan akses yang terjangkau ke tes diagnostik Covid-19 yang aman dan efektif, perawatan terapeutik dan vaksin, kata menteri.

Proposal itu diadopsi dalam deklarasi para pemimpin yang diumumkan pada hari Minggu.

“Kami mengambil langkah-langkah segera dan luar biasa untuk mengatasi pandemi Covid-19 dan dampak kesehatan, sosial dan ekonomi yang saling terkait, termasuk melalui penerapan tindakan stabilitas fiskal, moneter dan keuangan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Kami mengakui peran imunisasi ekstensif sebagai masyarakat global. baik,” demikian bunyi deklarasi tersebut.

Awal Beridiri G20

Kelompok Dua Puluh, atau G20, adalah forum utama untuk kerja sama internasional dalam aspek terpenting dari agenda ekonomi dan keuangan internasional. Ini menyatukan ekonomi maju dan berkembang utama dunia.

G20 awalnya terdiri dari negara-negara Argentina, Australia, Brasil, Kanada, Cina, Uni Eropa, Prancis, Jerman, India, Indonesia, Italia, Jepang, Meksiko, Rusia, Arab Saudi, Afrika Selatan, Korea Selatan, Turki, Inggris, dan Amerika Serikat. Negara-negara G20 bersama-sama mewakili sekitar 90% dari PDB global, 80% dari perdagangan global, dan dua pertiga dari populasi dunia.

Tujuan G20

a) Koordinasi kebijakan antar anggotanya dalam rangka mencapai stabilitas ekonomi global, pertumbuhan yang berkelanjutan;
b) Untuk mempromosikan peraturan keuangan yang mengurangi risiko dan mencegah krisis keuangan di masa depan; dan
c) Untuk menciptakan arsitektur keuangan internasional baru.

Asal dan Evolusi

G20 dibentuk sebagai tanggapan atas krisis keuangan yang muncul di sejumlah negara berkembang pada 1990-an dan atas pengakuan yang berkembang bahwa beberapa negara ini tidak cukup terwakili dalam diskusi dan tata kelola ekonomi global.

Pada bulan Desember 1999, para Menteri Keuangan dan Gubernur Bank Sentral dari negara-negara maju dan berkembang yang memiliki kepentingan sistemik bertemu untuk pertama kalinya di Berlin, Jerman, untuk sebuah dialog informal mengenai isu-isu kunci bagi stabilitas ekonomi global. Sejak itu, Menteri Keuangan dan Gubernur Bank Sentral bertemu setiap tahun. India menjadi tuan rumah pertemuan para menteri keuangan G20 dan gubernur bank sentral pada tahun 2002. G20 dinaikkan ke tingkat KTT pada tahun 2008 untuk mengatasi krisis keuangan dan ekonomi global tahun 2008.

Struktur Organisasi G20

G-20 beroperasi tanpa sekretariat atau staf permanen. Kursi berputar setiap tahun di antara para anggota dan dipilih dari pengelompokan negara-negara regional yang berbeda. Kursi tersebut adalah bagian dari kelompok manajemen yang terdiri dari tiga anggota yang berputar dari kursi masa lalu, sekarang dan masa depan yang disebut sebagai Troika. Ketua G-20 saat ini adalah Meksiko; Ketua berikutnya adalah Rusia.

Proses persiapan KTT G20 dilakukan melalui jalur Sherpa dan Keuangan yang telah mapan yang mempersiapkan dan menindaklanjuti isu dan komitmen yang diadopsi di KTT. The Sherpa’ Track berfokus pada isu-isu non-ekonomi dan keuangan, seperti pembangunan, anti-korupsi dan ketahanan pangan, sambil menangani

aspek internal seperti aturan prosedural proses G20. Para Sherpa melaksanakan tugas-tugas penting perencanaan, negosiasi dan pelaksanaan secara terus menerus.

Jalur Keuangan berfokus pada masalah ekonomi dan keuangan. Trek Sherpa dan Keuangan keduanya bergantung pada pekerjaan teknis dan substantif dari serangkaian kelompok kerja ahli. Selain itu, agenda tematik dikembangkan melalui penyelenggaraan beberapa Pertemuan Tingkat Menteri, seperti Pertemuan Gabungan Menteri Keuangan dan Pembangunan, serta pertemuan Menteri Tenaga Kerja, Pertanian, dan Pariwisata.

KTT Pemimpin G20.

Tiga belas KTT G20 telah diselenggarakan sejauh ini. KTT Pertama diselenggarakan oleh Presiden AS di Washington pada November 2008 untuk mengembangkan tanggapan terkoordinasi terhadap krisis keuangan global. Pada KTT Pertama, para Pemimpin membahas penyebab krisis ekonomi dan keuangan global dan sepakat untuk menerapkan Rencana Aksi di sekitar tiga tujuan utama, yaitu,

(i) Memulihkan pertumbuhan global,

(ii) Memperkuat sistem keuangan internasional dan

(iii) Mereformasi lembaga keuangan internasional.

Buku Tentang Cara Memelihara Ikan Koi

Leave a Reply

Your email address will not be published.