Ghosting : Apakah Fenomena Mengucilkan Orang Dapat Diterima?

ghosting

Perpisahan yang sarat gosip antara putra bungsu Presiden Joko Widodo, Kaesang Pangarep, dengan pacarnya membuat “ghosting” menjadi mainstream. Istilah ini mengacu pada tindakan “menghilang” dari kehidupan seseorang, menghentikan semua kontak dengan orang itu tanpa penjelasan apa pun dan biasanya mengabaikan upaya kontak apa pun.

Meskipun lebih umum dalam hubungan pribadi, “ghosting” juga bisa terjadi dalam hubungan profesional.

Selama hari-harinya mencari pekerjaan, copywriter Ferdin dihantui oleh calon majikan.

“Awalnya, [perusahaan] menjangkau dengan mengatakan bahwa mereka tertarik dengan aplikasi saya. Setelah e-mail awal, mereka semua terdiam. Pernah, saya bahkan melalui wawancara di mana mereka mengatakan akan menghubungi saya dalam satu atau dua minggu, tetapi hal yang sama terjadi, ”kata pria berusia 23 tahun itu.

“Saya menindaklanjuti dengan masing-masing dari mereka dan sampai hari ini, tidak ada yang menjawab.”

“Permainan menunggu” seperti yang Ferdin sebut, membuatnya cemas, frustrasi dan akhirnya hanya kesal. “Saya lebih suka diberitahu bahwa saya tidak diterima daripada tidak mendapatkan umpan balik. Apa yang begitu sulit tentang itu?”

Krisna, 38, seorang arsitek asal Jakarta Selatan, mengalami bentuk ghosting dari seorang seniman sketsa yang dihubunginya untuk menggambar mendiang ibunya. Ini terjadi pada Mei 2019, yang merupakan peringatan kedua kematiannya.

“Seniman adalah teman dari seorang teman. Jadi saya pikir semuanya akan baik-baik saja,” katanya.

Sketsa itu tidak pernah selesai. Hingga kini, hampir dua tahun setelah hari zikir, belum ada penjelasan dari artis tersebut.

Akun media sosial artis tersebut tetap aktif hingga saat ini, namun upaya kontak Krisna telah diabaikan. Pada suatu ketika, Krisna meminta seorang teman yang berteman dengan artis untuk menghubungi, tetapi itu juga tidak berhasil.

Kencan modern melalui Aplikasi

Fadly, seorang supervisor HR berusia 27 tahun, telah menggunakan aplikasi kencan sejak 2018, dan tidak asing dengan ghosting dan ghosting. Baginya, itu hanya bagian dari kencan modern yang sayangnya sudah dikenal semua orang sekarang.

“Sejujurnya, itu hanya sesuatu yang pasti akan terjadi. Anda melakukannya kepada seseorang atau seseorang akan melakukannya kepada Anda, ”katanya.

Fadly menggambarkan pertemuan online yang berubah menjadi sesuatu yang tidak dia harapkan. “Saya tidak mencari hubungan, jadi saya dengan enggan mengakhirinya,” aku Fadly.

Harapan yang berbeda dari pasangan potensial (dan mereka yang sudah menjalin hubungan), menurut Fadly, adalah alasan utama mengapa orang menggunakan ghosting. Difasilitasi oleh kemudahan menggunakan aplikasi kencan, kami selalu mencari pasangan potensial berikutnya, katanya.

Salah satu orang yang diwawancarai untuk cerita ini, yang tidak mau disebutkan namanya. Ghosting adalah tindakan “menghilang” dan menghentikan semua kontak dari seseorang tanpa penjelasan apapun.

Fadly juga melihat perubahan dalam cara dia memandang hubungan saat dia lebih sering menggunakan aplikasi kencan.

“Dulu saya memandang seks sebagai sesuatu yang sakral yang hanya Anda lakukan dengan seseorang yang Anda cintai, tetapi kemudian saya mengetahui bahwa Anda bisa mendapatkannya melalui SMS saja bahkan anda tidak perlu menginvestasikan waktu dan emosi. Apa yang saya harapkan dari mengenal seseorang ternyata baru bergeser dari waktu ke waktu,” kata Fadly.

Mengenai bagaimana perasaan dihantui, kata Fadly, bagian terburuknya adalah rasa tidak mampu yang ditanamkannya.

Fadly mengatakan bahwa ghosting seseorang selalu membuatnya merasa tidak enak. “Pada titik tertentu, saya perhatikan, ‘mengapa saya menjadi seperti ini?'” Itu salah satu alasan dia berhenti menggunakan aplikasi kencan pada akhir 2020.

Berbicara dari latar belakang pendidikannya di bidang psikologi, Fadly mengutip Tahapan Perkembangan Psikososial Erik Erikson, yang mengidentifikasi tahapan kehidupan yang akan dilalui seseorang. Dalam setiap tahap kehidupan, terdapat kekuatan-kekuatan krisis psikososial yang kontras yang harus dinegosiasikan oleh seorang individu—yang hasilnya akan membentuk karakter seseorang.

Pada orang dewasa muda, di mana krisis psikososial adalah antara keintiman dan isolasi, kegagalan untuk membentuk hubungan intim dapat menyebabkan rasa isolasi dari dunia.

Mario, 30, seorang pekerja kreatif, mengakui bahwa di masa mudanya, menjadi korban ghosting akan membuatnya merasa tidak enak, dan butuh beberapa saat baginya untuk memperbaiki dirinya sendiri agar tidak terlalu cemas saat berkencan.

“Saya tidak pernah melakukan ghosting pada siapa pun, karena saya tahu bagaimana rasanya. Sebaliknya, saya hanya akan mengatakan, ‘Hei, ini kesalahan. Kita seharusnya tidak bertemu lagi’ atau ‘Kamu bukan tipeku.’ Mereka mungkin akan terluka selama 15 menit, tetapi kemudian mereka akan melanjutkan, “katanya.

BlogRakyat

Buku Tentang Cara Memelihara Ikan Koi

Leave a Reply

Your email address will not be published.