Login

Asal Usul Ikan Koi Berawal dari Ikan Konsumsi

asal-usul ikan koi
Magoi, awal mula koi dari ikan hitam ini

Banyak varietas ikan Koi cantik yang kita kenal saat ini, namun pada kenyataannya, semuanya adalah keturunan ikan hitam yang dikenal sebagai Magoi yaitu sejenis ikan karper untuk dikonsumsi.

Meskipun catatan awal tentang asal usul ikan Koi berasal dari sekitar 2.500 tahun yang lalu, namun mutasi warna pertama kali muncul sekitar dua ratus tahun yang lalu dan pada akhir abad ke-19 hingga banyak varietas yang kita kenal sekarang.  Kemudian baru pada abad ke-20 memelihara koi sebagai hobi mulai berkembang.

Kemajuan transportasi koi membuat ikan cantik ini segera menarik banyak penggemar di bagian lain dunia khususnya di AS dan Inggris. Sejak hari-hari pertama budaya Nishikigoi – sebutan untuk koi hias di Jepang- banyak petani telah menginvestasikan waktu dan tenaga untuk mengembangkan varietas baru.

Sejarah ikan Koi

Asal usul ikan koi sebenarnya bukanlah ikan asli dari Jepang. Koi sesungguhnya  berasal dari Asia timur – di Laut Hitam, Azov, Kaspia dan Aral – dan dari Cina.

Terdapat catatan tertulis paling awal sejak ikan ini ditemukan. Yaitu saat kelahiran putra pertama dari filsuf besar Tiongkok Confucius (551-479? SM) diberi hadiah Koi oleh Raja Shoko dari Ro. Konfusius menamai putranya dengan nama ikan ini karena dianggap sebagai simbol kekuatan; konon, itu adalah satu-satunya ikan yang bisa berenang di air terjun Sungai Kuning.

Pada 533 SM, sebuah buku berbahasa Mandarin berjudul ‘Yogyokyo’ menguraikan metode pembiakan ikan koi. Saat itu, variasi warna terbatas pada merah dan abu-abu.  Karena Koi saat itu dibudidayakan hanya untuk makanan.

Koi diperkenalkan ke Jepang dengan invasi Cina, dan catatan pertama tentang mereka disimpan di Jepanga oleh seorang Kaisar, berasal dari tahun 200 M. Dari sini kemudian maju ke abad ke-17, ketika petani padi Yamakoshi  dari  sebuah desa di prefektur Nugata di pantai barat laut daratan Jepang, memasukkan ikan mas ke dalam kolam irigasi mereka untuk melengkapi lauk pada makanan nasi mereka.

Daerah ini terletak tinggi di pegunungan, di mana salju turun hingga enam meter membuat akses sulit. Posisi terisolasi seperti itu memaksa penduduk Yamakoshi bergantung pada sumber daya yang mereka miliki, dan perhatian yang mereka curahkan untuk membudidayakan ikan mas menyebabkan wilayah Niigata menjadi mapan sebagai pusat ‘industri’ koi yang terus tumbuh.

Mutasi warna pertama kali terlihat antara 1804 dan 1830. Ini terutama melibatkan koi merah, koi putih dan koi kuning muda (yang terakhir ditingkatkan menjadi Kawarimono satu warna pertama).

Sekitar tahun 1830-50, perkawinan silang merah dengan ikan mas putih menghasilkan apa yang bisa disebut sebagai Koi Kohaku pertama. Varietas koi awal, seperti Asagi, Higoi dan Bekko, dikawinkan silang sampai, pada tahun 1880-an, banyak varietas yang kita kenal sekarang telah tampil lebih baik.

Varietas tertentu secara konsisten mencapai standar kualitas yang tinggi selama beberapa generasi dan, dengan cara ini, garis keturunan menjadi makin mapan.

Asagi dan Ki utsuri

Asagi dan Ki Utsuri pertama kali diproduksi pada tahun 1875. Varietas ini sangat dihargai dan mulai populer. Hal ini menyebabkan larangan sementara terhadap industri tersebut, karena pihak berwenang setempat mengira bahwa pembiakan ikan mas semacam itu terbatas pada spekulasi. Untungnya, karena penduduk desa setempat tidak memiliki mata pencaharian atau hiburan lain, larangan tersebut tidak berlangsung lama.

Sementara itu, di Eropa Tengah, mutasi muncul pada akhir abad ke-18 yang memberikan pengaruh yang mencolok pada “desain” koi. Mutasi mempengaruhi sisik, menghasilkan ikan mas tanpa sisik yang disebut doitsugoi yaitu ikan mas ‘kulit’ atau ikan mas ‘cermin’ dengan sisik mengkilap besar di sepanjang garis punggung.

Ikan ini, yang kemudian dikenal sebagai ‘doitsu’ dari asal Jerman / Austria, awalnya dikembangbiakkan untuk konsumsi, karena lebih mudah dibersihkan daripada ikan bersisik penuh. Beberapa ikan doitsu  diperkenalkan ke Jepang pada tahun 1904 dan dari individu-individu ini Shusui pertama (yaitu doitsu Asagi) diproduksi pada tahun 1910.

Pembiakan koi terus berlangsung sampai awal abad ke-20. Baru pada tahun 1914, koi diperkenalkan di luar daerah ini, ketika Hikosaburo Hirasawa, Walikota Higashiyama Mura (sekarang Yamakoshi Mura), mengirim 27 koi ke acara Koi Show di Tokyo untuk mempromosikan produksi perikanan dari wilayah Niigata. Koi ini dianugerahi hadiah  dan delapan di antaranya diberikan oleh  putra Kaisar Taisho. Ini menandai dimulainya industri koi yang berkembang pesat seperti yang kita kenal sekarang

Leave a Reply

Your email address will not be published.