Cara Mendeteksi Kebohongan

Poin Penting

  • Pendekatan kognitif untuk deteksi kebohongan melibatkan meminta lebih banyak informasi, penggunaan pertanyaan tak terduga, dan memaksakan beban kognitif.
  • Sebuah studi review baru menunjukkan bahwa pendekatan kognitif meningkatkan akurasi saat mengidentifikasi penipuan.
  • Tanda-tanda penipuan termasuk perilaku nonverbal dan verbal seperti gugup, ketidakpastian, dan memberikan sedikit detail.

Orang-orang berbohong sepanjang waktu; mereka menghilangkan informasi, meminimalkan atau membesar-besarkan kebenaran, atau memberikan jawaban yang tidak jelas. Dan mereka berbohong karena berbagai alasan: untuk menyelamatkan muka, menyayangkan perasaan orang lain, mendapatkan apa yang mereka inginkan, atau menghindari konsekuensi yang berpotensi membawa bencana bagi diri mereka sendiri atau orang lain.

Namun orang-orang juga menghargai kejujuran. Mereka sering menginginkan, bahkan menuntut, agar orang lain jujur kepada mereka. Dan mereka biasanya bereaksi negatif terhadap ketidakjujuran pada pasangan romantis mereka, anak-anak, teman, rekan kerja, dan lain-lain.

Penelitian menunjukkan ketidakjujuran sulit dikenali; tidak ada cara mudah untuk mengetahui apakah seseorang berbohong. Secara khusus, meskipun penelitian telah mengidentifikasi tanda-tanda kebohongan verbal dan nonverbal tertentu, tidak ada tanda-tanda penipuan yang sepenuhnya dapat diandalkan. Seperti yang dicatat Vrij dan Easton, “tidak ada yang sesederhana dan sejelas hidung Pinokio yang tumbuh.”

Jadi, setelah menetapkan sulit untuk mengetahui apakah seseorang berbohong, pertanyaannya adalah, adakah cara untuk meningkatkan deteksi kebohongan? Ya, menurut temuan baru oleh Jora dan Luke: Pendekatan kognitif terhadap deteksi kebohongan dapat meningkatkan akurasi pendeteksian penipuan. Temuan mereka, yang diterbitkan dalam Applied Cognitive Psychology edisi April, akan dijelaskan di bawah ini.

Pendekatan kognitif untuk mendeteksi kebohongan

Pendekatan kognitif terhadap deteksi kebohongan menekankan beberapa teknik, termasuk tiga teknik berikut:

1. Memaksakan beban kognitif

Beban kognitif menyangkut tuntutan yang ditempatkan pada sumber daya kognitif seseorang (misalnya, perhatian, memori). Misalnya, gangguan lingkungan (misalnya, kebisingan) atau emosi yang kuat (misalnya, ketakutan atau kemarahan yang ekstrem) menurunkan sumber daya kognitif yang tersedia bagi seseorang yang mencoba mengingat detail suatu peristiwa.

Tetapi berbohong, dibandingkan dengan mengatakan yang sebenarnya, juga menempatkan tuntutan yang lebih besar pada sumber daya mental seseorang; oleh karena itu, ketika kita memaksakan beban kognitif pada individu yang ditanyai, dia mungkin merasa lebih sulit untuk berbohong.

Para penulis mencatat beberapa teknik yang berguna dalam meningkatkan beban kognitif termasuk: Individu dapat diminta untuk “memberikan pernyataan mereka dalam urutan terbalik,” “melakukan tugas sekunder sambil memberikan pernyataan,” atau “untuk mempertahankan kontak mata dengan pewawancara setiap saat . ”

2. Mendorong orang tersebut untuk berbicara lebih banyak

Secara umum, orang yang mengatakan kebenaran dapat dengan cepat memberikan informasi yang lebih relevan saat ditanya. Pembohong, sebaliknya, harus membuat detail tambahan. Oleh karena itu, pembohong lebih cenderung membuat kesalahan dan memberikan detail yang tidak sesuai dengan informasi yang telah diberikan atau fakta acara yang dapat diverifikasi.

Beberapa teknik yang digunakan untuk mendorong pembicara memberikan lebih banyak detail termasuk menunjukkan kepada mereka pernyataan model yang menunjukkan tingkat detail yang tinggi yang diharapkan dalam jawaban yang ideal, meminta individu tersebut melaporkan semua yang dapat mereka ingat (bahkan detail yang tidak terkait), dan menanyakan individu untuk menggambar sketsa rinci dari lokasi atau acara.

3. Pertanyaan yang tidak terduga

Diasumsikan bahwa ketika diberi waktu yang cukup, pembohong mempersiapkan diri untuk wawancara atau interogasi dengan mengantisipasi pertanyaan yang kemungkinan besar akan mereka tanyakan. Kebohongan yang disiapkan seperti itu biasanya sulit untuk dideteksi karena lebih kecil kemungkinannya untuk dikaitkan dengan isyarat tipuan yang khas.

Jadi, salah satu cara untuk mendeteksi kebohongan ketika pembohong memiliki banyak waktu untuk bersiap adalah dengan mengajukan pertanyaan yang tidak terduga. Dibandingkan dengan pendusta, pendongeng akan menjawab pertanyaan-pertanyaan ini dengan lebih cepat dan konsisten serta memberikan lebih banyak informasi.

Pendekatan kognitif: Metode dan hasil

Sekarang mari kita pertimbangkan temuan dari meta-analisis oleh Luke dan Jora. Para peneliti ini memilih 23 sampel independen untuk sintesis kuantitatif; 16 termasuk kondisi kontrol (yaitu, tidak ada pendekatan kognitif untuk deteksi kebohongan).

Secara total, ada 1.781 penerima individu, artinya peserta yang tugasnya memutuskan apakah suatu pesan benar atau salah. Pada kondisi terkendali terdapat 1.165 receiver.

Hasil meta-analisis menunjukkan bahwa pendekatan kognitif dikaitkan dengan tingkat akurasi rata-rata (tidak dikoreksi) sebesar 60%.

Salah satu cara untuk menentukan apakah 60% merupakan tingkat akurasi yang baik adalah dengan membandingkannya dengan tingkat akurasi pada kondisi terkendali dalam ulasan ini (48%). Sebagai alternatif, kami dapat membandingkannya dengan temuan dari penelitian sebelumnya, yang menunjukkan tingkat akurasi rata-rata 54%. Dari perspektif ini, akurasi 60% adalah peningkatan yang sangat kecil.

Namun, peneliti mencatat, jika kita fokus pada uji coba di mana pengamat diberi tahu tanda-tanda kebohongan mana yang harus mereka fokuskan (misalnya, seberapa logis dan masuk akal sebuah cerita, seberapa banyak detail yang diberikan), hasilnya sangat berbeda:

Sementara tingkat akurasi orang yang tidak diberitahu tentang tanda-tanda obyektif penipuan mendekati 50%, peserta yang mendapat informasi mencapai “tingkat akurasi rata-rata sekitar 75%,” menunjukkan “pendekatan kognitif untuk deteksi kebohongan dapat meningkatkan tingkat akurasi sebesar 21-27%. . ”

Ini masuk akal. Karena tujuan pendekatan kognitif untuk mendeteksi kebohongan adalah untuk memperbesar isyarat penipuan tertentu, jika seseorang tidak memperhatikan tanda-tanda kebohongan potensial ini, maka kemampuan mereka untuk mendeteksi kebohongan tidak akan meningkat.

Kesimpulan

Tidak mudah untuk mengetahui kapan seseorang berbohong. Untuk mengenali pembohong, orang sering mencari tanda-tanda penipuan. Tanda-tanda penipuan meliputi berbagai perilaku nonverbal dan verbal, seperti gugup dan tegang, memberikan jawaban dengan detail terbatas dan jawaban yang tidak masuk akal, tampak tidak pasti, dan terdengar kurang langsung dan pribadi.

Karena berbohong membebani mental dan menghabiskan banyak sumber daya kognitif (perhatian, ingatan), pendekatan kognitif terhadap kebohongan menyarankan untuk memperhatikan tanda-tanda penipuan setelah memasukkan beban kognitif seharusnya memudahkan untuk membedakan pembohong dari pendongeng.

Meta-analisis yang ditinjau, yang merangkum hampir 16.000 penilaian kebenaran, menemukan bahwa taktik wawancara kognitif memang meningkatkan akurasi deteksi kebohongan, tetapi hanya jika pengamat diberi tahu isyarat penipuan apa yang harus difokuskan. Jika tidak, penggunaan pendekatan kognitif tidak menawarkan keuntungan yang signifikan dibandingkan deteksi kebohongan tanpa bantuan.

***
Solo, Senin, 19 April 2021. 2:07 pm
‘salam hangat penuh cinta’
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko
ilustr: CV-Library

Buku Tentang Cara Memelihara Ikan Koi

Leave a Reply

Your email address will not be published.