Login

7 Keyakinan yang Dapat Merusak Hubungan

Beberapa dari apa yang Anda pikir Anda ketahui tentang hubungan mungkin sebenarnya salah.

Poin Penting

  • Orang sering kali yakin tentang pengetahuan hubungan mereka, tetapi penelitian memberi kita informasi yang jauh lebih baik daripada pengalaman kita sendiri.
  • Mitos umum dapat merusak hubungan. Misalnya, pertentangan mungkin menarik tetapi hanya pada awalnya, dan jarak sebenarnya dapat memperkuat hubungan.
  • Mitos umum lainnya termasuk bahwa bersedih itu buruk untuk hubungan dan bahwa dorongan seks yang tidak sesuai adalah pembunuh hubungan.

Pada saat ini dalam hidup Anda, Anda mungkin telah mengumpulkan bagian yang adil dari pengalaman hubungan Anda. Anda telah menghabiskan beberapa waktu di parit kencan, mentolerir upaya penjemputan yang canggung, menavigasi hal-hal menjadi serius, dan mengatasi bagian dari kesedihan Anda yang adil. Pengalaman langsung itu rumit karena membuat Anda merasa berpengetahuan, hampir seperti cinta adalah akal sehat. Namun, hubungan itu rumit dan selalu gagal. Dalam hal cinta, kesederhanaan adalah ilusi.

Tetapi itu sulit dilihat dalam kehidupan cinta Anda sendiri. Anda begitu akrab dengan rekam jejak hubungan Anda (serta teman-teman Anda) sehingga mudah untuk merasa percaya diri tentang wawasan hubungan Anda. Sayangnya, kepastian tentang suatu kesimpulan bukanlah indikator yang bagus untuk keakuratannya. Faktanya adalah, kepercayaan diri menjadi jauh lebih mudah ketika Anda memiliki lebih sedikit informasi. Ini disebut efek Dunning-Kruger. Sebagian dari masalahnya adalah kita tidak sepenuhnya menyadari keterbatasan pengalaman kita sendiri.

Hubungan Anda di masa lalu, tidak peduli seberapa luas, artinya jika dibandingkan dengan jumlah hubungan yang dapat dipelajari oleh para ilmuwan. Ini merupakan perbedaan penting karena ketika Anda memiliki lebih banyak informasi, Anda mendapatkan gambaran yang lebih baik tentang apa yang paling mungkin terjadi. Jika Anda memiliki informasi terbatas, apa yang “benar” jauh lebih renggang. Data yang lebih baik menghasilkan kesimpulan yang lebih baik.

Jika Anda ingin hubungan Anda lebih baik, Anda membutuhkan informasi yang lebih baik. Tetapi ketika Anda memikirkannya, dari mana Anda belajar tentang hubungan? Apakah informasi itu akurat? Anda bisa saja bekerja dari fakta yang mapan atau fiksi yang bermaksud baik dan tidak pernah tahu bedanya. Untuk membantu meluruskan, berikut tujuh mitos yang menunjukkan bahwa pengetahuan tentang hubungan tidak semudah yang Anda bayangkan.

1. Apakah Lawan Menarik?

Lawan mungkin menarik pada awalnya, tetapi akhirnya, mereka menyerang. Mengapa? Sifat berlawanan yang awalnya baru dan menarik menjadi sulit untuk ditoleransi. Ambil contoh, “Efek Pasangan Genting”, yang memasangkan pria yang pemalu dengan wanita yang tegas dan kritis. Kebalikan yang benar. Awalnya, kontrasnya menarik karena gaya komunikasi mereka saling terkait. Namun saat hubungan semakin matang, pasangan yang kontradiktif ini menjadi tidak berkelanjutan dan menghasilkan kualitas hubungan yang lebih buruk.

2. Apakah Jarak Menghancurkan Hubungan?

Karena kita senang berada dekat secara fisik dengan pasangan kita, kita berasumsi bahwa jarak merusak kualitas hubungan. Akan tetapi, jarak fisik dapat membuat pasangan lebih dekat karena pasangan harus lebih banyak berkomunikasi dan membuat waktu bersama mereka berarti dengan melakukan hal-hal yang menyenangkan dan menarik. Faktanya, hampir seribu orang dalam hubungan jarak jauh dari sampel penelitian melaporkan lebih banyak cinta, kesenangan, percakapan yang lebih baik, lebih banyak dedikasi, lebih sedikit permusuhan, perasaan tidak terlalu terjebak dan cenderung tidak putus daripada pasangan yang secara teratur menghabiskan waktu bersama. Sedikit ruang bisa memperkuat hubungan.

3. Apakah Dorongan Seks yang Tidak Cocok dari Pasangan merupakan Pembunuh Hubungan?

Memasangkan pasangan yang selalu lincah dengan pasangan yang bijaksana tampaknya seperti resep bencana. Namun, penelitian dari tahun 2020 menemukan bahwa hasrat seksual yang tidak sesuai ternyata tidak bermasalah seperti yang Anda perkirakan. Jika perbedaan tidak menjadi masalah, apa yang menyebabkannya? Keinginan pasangan secara keseluruhan. Pasangan yang memiliki lebih banyak hasrat seksual di antara mereka juga memiliki kepuasan seksual dan hubungan yang lebih tinggi, meskipun pasangan tidak berada di halaman yang sama sepanjang waktu.

4. Apakah Merasa Sedih Buruk bagi Hubungan Saya?

Tidak selalu. Beberapa hal negatif mungkin tidak hanya tidak berbahaya tetapi juga membantu, menurut penelitian. Pertama, ada beberapa cara berbeda untuk merasa buruk dalam hubungan Anda. Anda dapat mengalami emosi negatif yang keras (mis., marah), lembut (mis., terluka atau sedih), atau berbasis rasa takut (mis., cemas atau terancam). Meskipun kita tidak menyukai gagasan tentang perasaan sedih atau sakit hati, emosi lembut itu terkait dengan hubungan yang lebih baik yang memiliki lebih sedikit konflik dan lebih banyak kepuasan. Meskipun demikian, emosi negatif yang berdasarkan rasa takut dan keras dapat diprediksi bermasalah. Tetapi penelitian ini menunjukkan bahwa beberapa perasaan buruk bukanlah pertanda yang selalu menandakan hubungan yang gagal dan dalam beberapa kasus mungkin benar-benar membantu.

5. Akankah Menjadi Lebih Positif Menyelamatkan Hubungan Saya?

Saat hubungan Anda bermasalah, seperti halnya semua hubungan, mudah saja Anda percaya pada kekuatan berpikir positif. Tampaknya logis, tetapi pendekatan itu bisa menjadi bumerang. Kepositifan membantu ketika suatu hubungan terkadang memiliki masalah kecil. Namun hubungan dengan masalah kecil tidak perlu disimpan. Ketika pasangan memiliki masalah yang lebih besar atau lebih sering, memiliki ekspektasi positif dan membuat penjelasan positif dikaitkan dengan kepuasan yang kurang. Melihat terlalu baik pada suatu hubungan dengan masalah nyata membuat mitra enggan berurusan dengan masalah yang mendasarinya. Jika Anda tidak mengetahui apa yang salah, tidak mungkin melakukan sesuatu dengan benar.

6. Bukankah Pasangan Saya Harus Selalu Mendukung Saya?

Saat pasangan kita merasa tidak enak, wajar jika ingin membantunya agar merasa lebih baik. Akan tetapi, strategi yang bertujuan untuk membuat pasangan Anda merasa senang saat ini dapat memiliki implikasi negatif jangka panjang. Alih-alih bersikap sangat baik, terkadang yang benar-benar dibutuhkan pasangan Anda adalah kejujuran. Dia membutuhkan Anda untuk menjadi orang yang mengatakan kebenaran, tanpa menutupinya. Pikirkan tentang itu. Anda tidak ingin pasangan Anda membuat Anda bersemangat – “Pakaian itu tampak luar biasa”; “Kamu sempurna apa adanya” – hanya untuk bertanya-tanya mengapa Anda mendapatkan tatapan aneh saat Anda pergi ke dunia luar sambil mengayun-ayunkan kaus kaki Anda. Pasangan Anda memiliki perspektif unik tentang kelemahan Anda. Ketika dia memberi tahu Anda tentang dia, itu memberi Anda kesempatan untuk meningkat.

7. Haruskah Saya Memaafkan Pasangan Saya?

Ketika orang yang kita cintai membuat kesalahan, pengampunan tampaknya merupakan respon terbaik. Tetapi itu bisa menjadi bumerang. Memaafkan pasangan yang tidak berusaha untuk menebus atau meminta maaf adalah kontraproduktif karena mengikis harga diri si pemaaf dan membuat dia kurang jelas dan yakin tentang siapa dia sebagai pribadi. Tidak hanya itu, memaafkan tidak serta merta menempatkan pasangan kita pada perilaku terbaiknya. Sebuah studi tentang pengantin baru menemukan bahwa setelah dimaafkan, pasangan memulai lebih banyak pertengkaran, lebih banyak mengomel, lebih kritis dan murung. Terlalu memaafkan tidak selalu menyelesaikan masalah, tetapi sebenarnya dapat memperburuk keadaan.

Coba pikirkan: Jika Anda salah tentang semua ini, apa lagi yang salah? Meskipun kesalahannya mungkin tampak kecil, kesalahan itu terakumulasi.

“Kegagalan adalah kumpulan kesalahan kecil yang belum diidentifikasi atau diperbaiki selama prosesnya.” – Strauss Zelnick.

Tidak ada yang ingin hubungannya gagal, tetapi kehancuran tidak terjadi sekaligus. Tidak ada momen tunggal yang membatalkan segalanya. Sebaliknya, itu adalah kumpulan celah kecil, asumsi tidak berdasar, keputusan yang buruk, dan kepercayaan yang salah arah yang mengikis fondasi yang kuat. Anda perlu melihat itu apa adanya sebelum titik buta ini mencuri masa depan hubungan Anda.

***
Solo, Kamis, 27 Mei 2021. 8:28 am
‘salam hangat penuh cinta’
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko
ilustr: Goalcast

Leave a Reply

Your email address will not be published.