Cara Mendampingi Anak-Anak di Awal Tahun Ajaran Ini

5 Strategi untuk Sukses

Poin Penting

  • COVID-19 menambah lapisan kerumitan ekstra pada tahun ajaran baru, tetapi anak-anak sudah merasakan ketidakpastian dalam beradaptasi dengan orang dan rutinitas baru.
  • Mencontohkan ‘self-compassion’, belas kasihan diri sendiri, dapat membantu anak-anak merasa bahwa mereka dapat melakukan hal yang sama ketika mereka membutuhkannya.
  • Berbicara dengan anak-anak tentang perasaan mereka, mempersiapkan mereka untuk transisi, dan mengajari mereka bagaimana tetap aman akan membantu mereka beradaptasi.

Awal tahun ajaran baru membawa berbagai perasaan campur aduk bagi orang tua, sekolah, dan siswa. COVID-19 menambah lapisan ketidakpastian dan kompleksitas ekstra saat ini. Anak-anak dan remaja kita beradaptasi dengan rutinitas baru, orang baru, dan tantangan akademis serta sosial baru. Meskipun tidak ada cetak biru tentang cara menavigasi perairan yang belum dipetakan ini, American Psychoanalytic Association melakukan pekerjaan yang baik dengan meruntuhkan kekhawatiran dan kekhawatiran terkait usia, dan pertimbangan untuk anak-anak dan orang tua.

Kita mendengar dari banyak orang tua bahwa mereka merasa bingung tentang bagaimana membantu anak atau remaja mereka mengatasi kekhawatiran mereka. Berikut adalah lima strategi yang dapat Anda andalkan untuk memastikan anak Anda merasa didukung dan memiliki sumber daya untuk terus berupaya mencapai tujuan sosial, emosional, dan akademis mereka.

Belas Kasihan Diri Sendiri

Self-compassion adalah kuncinya. Mencontohkan sikap tidak menghakimi, penerimaan, dan kehangatan akan memungkinkan anak-anak untuk toleran terhadap cobaan dan kesalahan mereka, dan bangkit kembali lebih cepat dari kemunduran.

Ketika anak-anak melihat kita berbelas kasih dengan diri kita sendiri, itu membantu mereka untuk merasa seolah-olah mereka juga dapat melakukan hal yang sama, dan merasa lebih aman dan lebih tenang saat mereka beradaptasi. Ini mungkin juga terlihat seperti menyisihkan waktu untuk mencari tahu praktik perawatan diri apa yang paling sesuai dengan diri Anda dan keluarga Anda, misalnya, makan malam keluarga, bersepeda, membaca atau bermeditasi saat tenang, musik, pesta dansa, memanggang—apa pun yang umumnya mendorong kedekatan dan kegembiraan.

Buka Percakapan

Buka percakapan dengan anak Anda tentang transisi kembali ke sekolah. Bagaimana perasaan mereka tentang hal itu? Seperti apa yang mereka bayangkan? Apakah mereka memiliki aspek yang membuat mereka gugup atau takut? Bersemangat? Apakah ada kegiatan atau pengalaman yang mereka rasa terlewatkan, dan karenanya membuat mereka kesal?

Memberi anak Anda ruang untuk membagikan perspektif mereka tentang kembalinya ke sekolah ini akan sangat penting bagi mereka untuk merasa bahwa tidak apa-apa untuk memiliki perasaan tentang ini dan transisi sulit lainnya secara umum — dan bahkan lebih baik lagi untuk memiliki emosi yang bertentangan. Salah satu cara yang menyenangkan untuk membuka percakapan untuk anak usia SD tentang COVID-19 adalah dengan buku kegiatan. CDC (Centers for Disease Control) memiliki 20 halaman yang informatif, namun sesuai usia, buku mewarnai gratis yang dapat dicetak

Visualisasikan dan Persiapkan

Persiapkan anak Anda untuk beberapa perubahan yang mungkin mereka alami tahun ajaran ini. Ini bisa terlihat seperti membicarakan tentang perbedaan sekolah (misalnya, meja berjauhan satu sama lain, guru menjaga jarak fisik, bersosialisasi secara berbeda dari biasanya dengan teman sebaya dan teman, dan lain-lain). Mengetahui apa yang diharapkan dalam hal perjalanan ke sekolah, jam sekolah, dan kegiatan dan komitmen sepulang sekolah dapat membantu mengurangi beberapa kecemasan antisipatif. Ini juga bisa terlihat seperti mengantar anak atau remaja Anda melalui jadwal mereka, dan mungkin bahkan dengan beberapa anak, latihan fisik pergi ke sekolah dapat membantu.

Melakukan ini secara visual mungkin terlihat seperti membuat kalender di suatu tempat di rumah Anda dari jadwal mingguan anak Anda ketika sekolah dimulai atau memperbarui kalender anak remaja Anda dengan mereka. “Persiapan” juga dapat mencakup meluangkan waktu untuk berbicara melalui penilaian situasi sosial tertentu dengan anak/remaja Anda, dan bagaimana menangani penetapan batasan yang tepat berdasarkan bagaimana perasaan anak Anda dan keluarga Anda secara keseluruhan dalam hal keamanan.

Bicara tentang Keselamatan

Anak-anak sangat sadar akan bahaya yang ditimbulkan COVID-19 dan ingin berkontribusi melakukan bagian mereka untuk menjaga semua orang tetap aman. Berbagi informasi langsung dari CDC atau Organisasi Kesehatan Dunia, keduanya merupakan sumber informasi berbasis sains yang tidak bias untuk informasi tentang COVID-19, dapat membantu mencegah anak-anak secara tidak sengaja melihat berita utama yang menakutkan dan sering kali didramatisasi. Mengikuti tindakan pencegahan keamanan yang diperlukan, seperti mengenakan masker di tempat umum, menerima vaksinasi bila tersedia, menjaga jarak sosial dengan tepat, dan menghindari area yang ramai atau berventilasi buruk dapat memberi anak-anak rasa kendali di saat kurangnya kendali selalu ada.

Sebuah studi tahun 2020 oleh Nadeak, Naibaho, dan Silalahi menemukan bahwa mengikuti tindakan pencegahan keamanan yang direkomendasikan terkait dengan COVID-19, serta mengonsumsi informasi dari sumber terpercaya, menurunkan tingkat kecemasan di kalangan siswa yang lebih tua.

Pertahankan Percakapan

Banyak anak mengalami kesulitan menyuarakan pikiran dan perasaan batin mereka secara spontan. Orang tua paling mengenal anak-anak mereka, dan dengan sedikit perhatian, dapat memahami waktu dan faktor situasional yang memungkinkan mereka melakukan percakapan yang lebih rentan. Mungkin anak Anda lebih banyak berbicara di pagi hari setelah tidur malam yang nyenyak atau lebih nyaman berbicara satu lawan satu tanpa saudara kandung.

Sisihkan waktu untuk memeriksa bagaimana transisi kembali ke sekolah berjalan. Apa yang sulit? Mengejutkan? Apakah ada hal khusus yang anak Anda perjuangkan dan apakah akan membantu untuk memikirkan lebih banyak hal bersama-sama? Jika anak Anda sedang berjuang, dapatkah Anda membuat rencana bersama tentang bagaimana membantu? Akan sangat membantu untuk mengidentifikasi titik kontak tepercaya di sekolah anak Anda jika mereka membutuhkan dukungan ekstra tahun ini dan untuk memeriksa apakah sekolah Anda memiliki sistem untuk menyediakan layanan kesehatan mental.

Anda Mempunyai Ini

Singkatnya, Anda tidak perlu memiliki semua jawaban untuk membantu anak Anda. Orang tua melakukan banyak hal dengan hadir dan menjadi pendengar yang baik, ingin tahu, dan tidak kritis. Ini membuka jalan bagi anak-anak tangguh untuk secara aktif memecahkan masalah, mengelola kekhawatiran yang berkelanjutan, dan beradaptasi dengan situasi baru.

***
Solo, Sabtu, 11 September 2021. 9:01 pm
‘salam sehat penuh cinta’
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko
ilustr: Psych Central

Buku Tentang Cara Memelihara Ikan Koi

Leave a Reply

Your email address will not be published.