Bisakah Anda Memiliki Terlalu Banyak Waktu Luang?

Penelitian baru menyoroti hubungan antara waktu luang dan kebahagiaan.

Poin Penting

  • Memiliki kelangkaan atau kelebihan waktu luang terkait dengan lebih sedikit kebahagiaan.
  • Hubungan antara waktu luang dan kebahagiaan berlaku terlepas dari apakah seseorang telah membayar pekerjaan.
  • Waktu yang dihabiskan untuk terlibat secara sosial atau mengejar minat yang terasa bermanfaat dan bermanfaat tidak terkait dengan berkurangnya kebahagiaan bahkan setelah lima jam.

Bayangkan bahwa Anda dapat mengambil jumlah waktu yang tepat setiap hari untuk melakukan apa yang benar-benar ingin Anda lakukan. Berapa banyak waktu yang akan Anda ambil untuk diri sendiri? Sekarang tanyakan pada diri Anda sesuatu yang lain: Jika Anda benar-benar dapat memiliki waktu itu dalam hidup Anda, mulai hari ini, apakah Anda akan lebih bahagia? Atau, mungkin saja, apakah hadiah sementara Anda akan membuat Anda tidak puas?

Dalam makalah penelitian baru (September, 2021), tim peneliti pada dasarnya mengajukan pertanyaan yang sama. Mereka meneliti hubungan antara berapa banyak waktu luang yang dimiliki orang dan kepuasan mereka dalam hidup. Para peneliti mendefinisikan waktu bebas sebagai “waktu yang dihabiskan untuk kegiatan rekreasi atau kegiatan lain di mana fungsi utamanya adalah penggunaan waktu untuk kesenangan atau tujuan lain yang berharga secara intrinsik.” Mereka mensurvei sekelompok orang untuk memastikan bahwa mereka merekam tindakan yang menurut sebagian besar orang (lebih dari 90%) cocok di bawah payung waktu luang. Contohnya termasuk tidak melakukan apa-apa, menonton televisi, bermain game, menghabiskan waktu bersama keluarga atau teman, pergi ke galeri seni atau klub komedi, berhubungan seks, menonton olahraga, berlari, bermain golf, dan melakukan bentuk olahraga lainnya. Yang penting, para peneliti tidak hanya mengklarifikasi apa yang memenuhi syarat sebagai waktu bebas, mereka juga mempertimbangkan waktu yang tidak ditentukan. Misalnya, tidak adanya waktu luang tidak hanya ketika orang mengumpulkan gaji; itu melibatkan tugas-tugas lain seperti pengasuhan anak, pemeliharaan rumah tangga, atau pergi ke janji dokter. Dengan tepat, mereka memasukkan orang-orang dalam penelitian mereka apakah mereka memiliki pekerjaan yang dibayar atau tidak.

Tim menilai bagaimana waktu luang dan kepuasan terhubung dalam dua cara. Pertama, mereka mensurvei orang-orang dan menemukan bagaimana mereka menghabiskan waktu luang mereka bersama dengan betapa bahagianya mereka dengan hidup mereka. Kedua, mereka menjalankan dua eksperimen yang meminta orang-orang untuk, pada iterasi pertama, dengan hati-hati dan teliti membayangkan memiliki jumlah waktu yang berbeda-beda dan, dalam eksperimen kedua, juga membayangkan waktu itu sebagai waktu yang konstruktif atau tidak.

Hasil penelitian mereka mengungkapkan beberapa poin:

Pertama, waktu luang yang tidak mencukupi (yaitu, kurang dari dua jam) terkait dengan berkurangnya kepuasan, dan kesempatan untuk memiliki lebih banyak waktu luang terkait dengan perasaan lebih baik. Tetapi ini hanya benar sampai titik tertentu.

Kedua, seseorang dapat memiliki terlalu banyak waktu luang. Dalam kasus ini, tim menemukan bahwa lebih dari lima jam waktu luang berhubungan dengan kepuasan yang lebih rendah.

Ketiga, bagaimana orang menghabiskan lima jam atau lebih waktu luang tampaknya penting. Ketika datang untuk menghabiskan waktu terlibat secara sosial dengan orang lain atau mengejar minat rekreasi yang terasa konstruktif, atau bermanfaat, lebih banyak waktu tidak terkait dengan kesehatan yang berkurang. Alih-alih, tampaknya ini adalah waktu yang dihabiskan sendirian atau melakukan sesuatu yang terasa kosong atau tidak bernilai di mana lebih banyak waktu dikaitkan dengan kepuasan yang lebih rendah.

Keempat, tidak peduli apakah mereka berbicara tentang akhir pekan atau hari kerja, atau melihat orang-orang yang telah membayar pekerjaan atau tidak; hasilnya sama saja.

Apa yang bisa kita tarik dari ini? Itu tergantung pada keadaan kita. Seperti yang disarankan oleh tim peneliti, individu yang sepertinya tidak memiliki waktu luang dalam sehari mungkin ingin mencoba membuka beberapa jam untuk melakukan apa yang mereka inginkan. Dan orang-orang yang memiliki banyak waktu luang mungkin ingin memperhatikan bagaimana mereka menghabiskannya sehingga terasa sosial atau berharga. Bagaimana pun juga, penelitian ini menunjukkan bahwa kita dapat memupuk dan menyempurnakan hubungan kita dengan waktu dan waktu luang dengan cara yang dapat melayani kita dengan lebih baik.

***
Solo, Kamis, 30 September 2021. 9:15 pm
‘salam hangat penuh cinta’
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko
ilustr: Advice On A Go

Buku Tentang Cara Memelihara Ikan Koi

Leave a Reply

Your email address will not be published.