Login

Apa yang Membuat Kita Menjadi Manusia? Jawabannya Dapat Ditemukan dalam DNA yang Terlewatkan

DNA kita sangat mirip dengan simpanse, yang dalam istilah evolusioner adalah kerabat terdekat kita yang masih hidup. Peneliti sel induk di Lund University di Swedia kini telah menemukan bagian DNA kita yang sebelumnya diabaikan, yang disebut DNA non-kode, yang tampaknya berkontribusi pada perbedaan yang, terlepas dari semua kesamaan kita, dapat menjelaskan mengapa otak kita bekerja secara berbeda. Studi ini dipublikasikan dalam jurnal Cell Stem Cell.

Simpanse adalah kerabat terdekat kita yang masih hidup dalam istilah evolusi dan penelitian menunjukkan bahwa kekerabatan kita berasal dari nenek moyang yang sama. Sekitar lima hingga enam juta tahun yang lalu, jalur evolusi kita terpisah, mengarah ke simpanse hari ini, dan Homo Sapiens, umat manusia di abad ke-21.

Dalam sebuah studi baru, para peneliti sel punca di Lund memeriksa apa yang ada dalam DNA kita yang membuat otak manusia dan simpanse berbeda — dan mereka telah menemukan jawabannya.

“Daripada mempelajari manusia hidup dan simpanse, kami menggunakan sel punca yang ditanam di laboratorium. Sel punca diprogram ulang dari sel kulit oleh mitra kami di Jerman, AS, dan Jepang. Kemudian kami memeriksa sel punca yang telah kami kembangkan menjadi sel otak.”, jelas Johan Jakobsson, profesor ilmu saraf di Lund University, yang memimpin penelitian.

Dengan menggunakan sel induk, para peneliti secara khusus menumbuhkan sel-sel otak dari manusia dan simpanse dan membandingkan kedua jenis sel tersebut. Para peneliti kemudian menemukan bahwa manusia dan simpanse menggunakan bagian dari DNA mereka dengan cara yang berbeda, yang tampaknya memainkan peran penting dalam perkembangan otak kita.

“Bagian dari DNA kita yang diidentifikasi berbeda tidak terduga. Itu adalah apa yang disebut varian struktural DNA yang sebelumnya disebut “DNA sampah,” string DNA berulang panjang yang telah lama dianggap tidak memiliki fungsi. Sebelumnya, para peneliti telah mencari jawaban di bagian DNA di mana gen penghasil protein berada — yang hanya membentuk sekitar dua persen dari seluruh DNA kita — dan memeriksa protein itu sendiri untuk menemukan contoh perbedaannya.”

Temuan baru dengan demikian menunjukkan bahwa perbedaan tampaknya terletak di luar gen pengkode protein dalam apa yang telah diberi label sebagai “DNA sampah”, yang dianggap tidak memiliki fungsi dan yang merupakan mayoritas DNA kita.

“Ini menunjukkan bahwa dasar dari evolusi otak manusia adalah mekanisme genetik yang mungkin jauh lebih kompleks daripada yang diperkirakan sebelumnya, seperti yang diduga bahwa jawabannya ada pada dua persen DNA genetik itu. Hasil kami menunjukkan bahwa apa yang telah signifikan untuk perkembangan otak malah mungkin tersembunyi di 98 persen yang diabaikan, yang tampaknya penting. Ini adalah temuan yang mengejutkan.”

Teknik sel induk yang digunakan oleh para peneliti di Lund sangat revolusioner dan memungkinkan jenis penelitian ini. Teknik ini diakui oleh Hadiah Nobel 2012 dalam Fisiologi atau Kedokteran. Adalah peneliti Jepang Shinya Yamanaka yang menemukan bahwa sel-sel khusus dapat diprogram ulang dan dikembangkan menjadi semua jenis jaringan tubuh. Dan dalam kasus para peneliti Lund, ke dalam sel-sel otak. Tanpa teknik ini, tidak mungkin mempelajari perbedaan antara manusia dan simpanse menggunakan metode yang dapat dipertahankan secara etis.

Mengapa para peneliti ingin menyelidiki perbedaan antara manusia dan simpanse?

“Saya percaya bahwa otak adalah kunci untuk memahami apa yang membuat manusia menjadi manusia. Bagaimana manusia dapat menggunakan otaknya sedemikian rupa sehingga mereka dapat membangun masyarakat, mendidik anak-anak mereka, dan mengembangkan teknologi canggih? Memukau!”

Johan Jakobsson percaya bahwa di masa depan temuan baru juga dapat berkontribusi pada jawaban berbasis genetik untuk pertanyaan tentang gangguan kejiwaan, seperti skizofrenia, gangguan yang tampaknya unik untuk manusia.

“Tetapi ada jalan panjang sebelum kita mencapai titik itu, karena alih-alih melakukan penelitian lebih lanjut pada dua persen kode DNA, kita sekarang mungkin dipaksa untuk menggali lebih dalam semua 100 persen — yang jauh lebih rumit bagi tugas penelitian,” pungkasnya.

(Materials provided by Lund University)

***
Solo, Senin, 18 Oktober 2021. 6:43 pm
‘salam sehat penuh cinta’
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko
ilustr: Chimpanzee (stock image)

Buku Tentang Cara Memelihara Ikan Koi

Leave a Reply

Your email address will not be published.