Login

Mengapa Kehidupan Modern Membuat Menemukan Cinta Seperti Berenang ke Hulu?

Bisakah Ikan Ini Menjelaskan Mengapa Anda Masih Lajang?

Poin Penting

  • Evolusi adalah permainan menggunakan atau kehilangannya, banyak spesies kehilangan kemampuan ketika mereka tidak menggunakannya untuk waktu yang lama.
  • Selama berabad-abad, manusia mengandalkan masukan dari teman dan keluarga untuk keputusan kawin mereka.
  • Ini mungkin menyebabkan pilihan pasangan kita dan “alat” pacaran menjadi tumpul menyebabkan epidemi kelajangan di Barat.
  • Masukan dari teman dan keluarga tentang pilihan jodoh mungkin bisa membantu mereka yang kesulitan mencari jodoh sendiri.

Baiklah, saya akan sejajar dengan Anda, tidak ada ikan yang akan memberikan nasihat yang sangat pribadi dan bijak tentang kehidupan cinta Anda. Tetapi saya tahu tentang satu spesies tertentu yang mungkin berfungsi sebagai analogi yang berguna untuk memikirkan mengapa sebagian dari kita berjuang untuk menemukan cinta. Hari ini di Darwin Does Dating: Bisakah ikan ini menjelaskan mengapa Anda masih lajang?

Ikan Gua Buta

Seperti julukannya, Tetra Meksiko adalah spesies ikan buta. Yah, itu tidak sepenuhnya akurat. Ada yang buta dan ada yang tidak. Perbedaan? Mereka yang tidak dapat melihat telah tinggal di gua selama beberapa generasi. Hidup nyaman dalam kegelapan total, ikan ini menemukan makanan dan berkembang biak dengan cukup bahagia menggunakan sistem sensor yang rumit pada sisik mereka yang dapat mendeteksi bahkan perubahan terkecil di air di sekitar mereka.

Ikan ini tidak membutuhkan penglihatan seperti yang dilakukan oleh nenek moyang mereka yang bukan penghuni gua. Dan karena mereka tidak membutuhkan penglihatan untuk waktu yang lama, ketika ikan gua lahir dengan mutasi acak berbahaya yang memengaruhi mata mereka, ini berdampak sangat kecil pada mereka. Ikan mutan ini terus bertahan dan bereproduksi seperti ikan lainnya, meneruskan mutasi mata mereka ke keturunannya. Generasi demi generasi, mutasi ini bertumpuk. Mata menjadi semakin tidak berguna dan mengerut sampai semuanya menghilang.

Ada prinsip di sini yang perlu diingat: Jika suatu spesies tidak menggunakan alat (seperti penglihatan) selama beberapa generasi, maka itu bisa menjadi kurang tajam, tidak berguna, dan mungkin hilang sama sekali.

Saya Bukan Ikan Gua

Jangan katakan itu; Anda hanya perlu percaya pada diri Anda sendiri. Tetapi serius, ada paralel yang menarik untuk ditarik antara Tetra Meksiko dan manusia.

Saya berpendapat bahwa kita juga memiliki alat yang dulunya merupakan seperangkat adaptasi yang sangat tajam yang dirancang untuk membantu kita mereproduksi dan menjadi kurang “tajam” selama beberapa dekade karena kita belum menggunakannya. Khususnya, alat untuk membantu kita menarik dan memilih pasangan.

Kebanyakan mamalia memilih pasangan sendiri. Mereka telah benar-benar menyempurnakan seperangkat alat untuk mencari dan menemukan calon pasangan, menilai kualitas mereka, dan memulai pacaran. Bagi sebagian orang, menemukan dan mengamankan pasangan tidak lebih merupakan tantangan daripada menemukan dan mengamankan makanan.

Apakah manusia memilih pasangan sendiri? Yah, itu tergantung. Di dunia Barat pada tahun 2021, tentu saja. Tetapi jika Anda melihat ke luar gelembung ini dan mempertimbangkan apa yang dilakukan dan mungkin dilakukan oleh budaya manusia lain selama beberapa generasi, Anda akan menemukan cerita yang berbeda. Untuk waktu yang sangat lama, kita tidak memilih pasangan sendiri. Keluarga dan komunitas kita telah banyak berbicara tentang siapa yang dapat dan harus menjadi pasangan kita, sesuatu yang tumbuh lebih intens ketika kita mulai bertani dan menimbun properti.

Dan “bantuan” ini mungkin dianggap sebagai gua kita sendiri. Situasi di mana kebutuhan alat pilihan pasangan kita menjadi kurang tajam. Tanpa disadari oleh evolusi, mereka bisa menjadi lebih tumpul dengan sedikit atau tanpa konsekuensi. Sampai sekarang.

Keluar dari Kegelapan dan Menuju Terang

Perubahan budaya kawin di dunia Barat berarti bahwa pria dan wanita mencari pasangan secara mandiri, mungkin berharap persetujuan orang tua dari pacar yang dipilih setelah fakta.

Ini adalah tingkat otonomi yang tidak terlihat oleh umat manusia selama ratusan ribu tahun, banyak waktu untuk pilihan pasangan dan alat pacaran kita menjadi tumpul. Kita adalah ikan gua semi-buta yang didorong ke perairan terbuka yang diterangi dari pasar kawin anonim yang besar.

Tidak mengherankan bahwa kita melihat begitu banyak variabilitas dalam keberhasilan kawin. Beberapa orang, tidak peduli seberapa keras mereka berusaha, tampaknya tidak dapat menemukan atau menarik pasangan jangka panjang yang mereka inginkan. Sebuah pandemi singlehood yang tampaknya unik untuk Barat.

Terima Kasih atas Analoginya, Saya Benci Itu

Jika paralel ini berguna, maka ini mungkin memberi kita beberapa inspirasi potensial tentang cara membuat segalanya lebih mudah. Yang jelas adalah kembali ke gua. Itu tidak berarti menyerahkan semua otonomi pilihan pasangan Anda kepada orang lain. Tetapi bagi Anda yang memiliki hubungan baik dengan teman dan keluarga, mungkin ada baiknya memanfaatkan keahlian mereka.

Alih-alih merasa perlu bertemu seseorang dan kemudian membawanya pulang untuk bermain “bertemu orang tua”, cobalah mendapatkan masukan mereka lebih awal. Ketika seorang teman merekomendasikan untuk menjodohkan Anda dengan seseorang yang mereka kenal, pertimbangkan untuk mencobanya. Orang yang Anda cintai tahu banyak tentang Anda dan mungkin lebih memahami kompatibilitas Anda dengan seseorang daripada algoritme situs kencan. Pasar kawin bukanlah tempat yang harus Anda jelajahi sendirian.

***
Solo, Senin, 25 Oktober 2021. 7:02 pm
‘salam hangat penuh cinta’
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko
ilustr: Psychology Today

Buku Tentang Cara Memelihara Ikan Koi

Leave a Reply

Your email address will not be published.