Login

6 Tanda Anda Berada dalam Pergolakan Krisis Eksistensial

Ada saat-saat ketika segala sesuatunya terasa benar-benar salah, tidak dapat ditarik kembali. Air rasanya mengerikan. Kicau burung pagi sama menyenangkannya dengan rap Prancis. Dan yang paling penting: Anda bahkan tidak ingin masuk ke Facebook.

Selamat datang di Krisis Eksistensial Anda.

Menyebalkan sekali. Ini menyebalkan. Meskipun Anda tahu bahwa tidak semua hal di dunia ini mencoba membebani kita (hanya hal-hal bodoh yang dilontarkan ke wajah kita setiap hari), semua WTF-ery yang terus-menerus dapat – dan sering terjadi – mengarah pada banyak “mengapa mengganggu”. Terlalu banyak “mengapa mengganggu” dan Anda berada dalam rawa harapan yang pupus.

Berhati-hatilah, malaikat terkasih, karena harapan memang ada di luar tanda-tanda kampanye yang disimpan. Anda dapat mengingat tanda-tanda krisis eksistensial modern, dan dengan mengingatnya membalikkan efek berbahayanya.

1. Musik Menjadi Hanya Kebisingan

Apakah musik terdengar seperti berjalan melalui lumpur? Apakah Anda tidak dapat menghargai ketukan yang funky, riff gitar yang mengerikan, lirik yang penuh perasaan (benar-benar penuh perasaan, bukan hal-hal ringan yang diredupkan Michael Bublé)? Apakah Sartre melakukan duet drum dengan Tito Puente tidak akan menggerakkan Anda?

Anda telah memasuki Zona Krisis.

Jiwa Anda telah hancur ke titik di mana Anda bahkan akan mendengarkan radio Top 40 karena, bagi Anda, apa bedanya? Ingat, bagaimanapun, musik yang digunakan untuk mengangkut Anda. Ini melibatkan otak Anda dan membuat Anda ingin bernyanyi sampai ke atom Anda sendiri. “Semua seni,” dan saya memparafrasekan Walter Pater di sini, “bercita-cita untuk musik.” Walter mungkin telanjang di tengah hujan pada saat itu, mendengarkan drop menampilkan solo drum mereknya sendiri.

Jiwa tidak dapat eksis tanpa musik, jadi demi Tuhan, pasanglah lagu-lagu yang benar baik Anda ingin mendengarnya atau tidak. Katakan pada otak Anda untuk diam sebentar. Diam dan dengarkan. Semangat abadi Tito Puente tidak punya waktu untuk kegenitan eksistensial.

Seni sangat penting.

2. Pekerjaan Adalah Penyiksaan

Anda tidak ingin pergi bekerja. Itu singkat, bukan? Oke, jadi Anda tidak pernah ingin pergi bekerja, tetapi tetap saja, ini ekstra.

Bagus. Tambahan: Kapitalisme menyebalkan. Di bawah pengaruh krisis eksistensial, Anda menyadari ketidakmanusiawian yang menghancurkan di balik semua sistem ekonomi. Anda tidak dilahirkan untuk bangun di rumah yang hanya Anda miliki melalui penggunaan tanda kutip, mengendarai mobil yang lebih bermanfaat bagi perusahaan asuransi mobil daripada bagi Anda, bekerja di beberapa perusahaan yang satu-satunya tujuannya adalah meregenerasi dirinya sendiri iklan infinitum seperti beberapa mutasi berlebihan yang menyimpang dari Doctor Who, dan Anda tentu tidak punya rencana untuk berbagi satu-satunya waktu tenang di hari kerja yang mengerikan – yaitu istirahat makan siang yang sakral – harus mendengarkan Mouth Open Lou mengunyah dan berbicara tentang prosedur yang telah dia lakukan baru-baru ini, tidak peduli betapa hebatnya ilmu kedokteran sekarang.

Krisis eksistensial dengan mudah mendefinisikan dirinya sebagai kemampuan untuk berada di mana-mana dan melihat segala sesuatu tetapi tetap harus bekerja.

Menyebalkan.

Pemenuhan pribadi sangat penting.

3. Kebersihan Mengambil Kursi Belakang

Mulai bekerja berarti Anda harus mengenakan pakaian. Gulungan mata. Mengerang. Kata makian yang kuat. Hari apa itu? Anda telah mengenakan pakaian selama, seperti, satu minggu penuh. Di bagian belakang pikiran Anda, mengambang seperti hantu yang ditambatkan ke abu-abu, adalah kesadaran, hari ini, bahwa Anda harus mengenakan pakaian dalam darurat Anda. Anda tidak ingin mencuci pakaian. Tidak di rumah dan tentu saja tidak di binatu. Jangan pernah pergi ke binatu ketika berada di bawah pengaruh krisis eksistensial.

Jika ada tumpukan pakaian dalam yang sangat bagus berusia 3 minggu yang berkembang di kamar tidur Anda tetapi Anda memiliki setengah ikat pinggang dan kain kepausan (berlubang) duduk sedih dan sendirian di laci yang kosong, Anda telah mencapai tahap 3 dari krisis Anda: Kebersihan adalah opsional.

Jika Anda mencapai titik untuk benar-benar mempertimbangkan kelayakan membalik celana dalam kepausan setelah Anda memakainya (dan jangan berpura-pura bahwa Anda tidak akan memakainya), Anda telah mencapai tahap 4: No F*cks Given . Lereng yang licin.

No F*cks Given memperpanjang masa krisis eksistensial yang terjadi secara alami menjadi kasus kebosanan yang, karena emo poesy (ennui, n. – perasaan lesu dan ketidakpuasan yang timbul dari kurangnya pekerjaan atau kegembiraan ), adalah besarnya lebih buruk daripada EC run-of-the-mill. Sebuah EC akan, seperti kebanyakan penyakit sementara, hilang dengan sendirinya; ennui adalah replikasi diri (dan modis).

4. Sikap Anda Muram

Anda sangat letih sehingga Anda bisa menulis buku ‘How To Be Everywhere At One And Still Not Give AF*ck, Or: No Matter Where You Go, Who Give A Damn You’re There?’—menjadi akun tentang keberadaan Anda masam dan tanpa kegembiraan baik di konser yang megah dan intim, melihat prosesi nyanyian biksu, di dalam restoran pizza yang baru dan luar biasa, atau bahkan di Ruang Tak Terbatas.

Anda tidak melihat keajaiban di mana pun, dan Anda gagal untuk kagum. Bahkan secara seksual, Anda gagal untuk kagum. Anda seharusnya heran bahwa ada orang yang mau repot-repot berhubungan seks dengan Anda dengan sikap seperti itu. Tapi seks hanyalah teater pertunjukan untuk Anda, dan bahkan bukan teater yang bagus, jenis mahasiswa drama perguruan tinggi yang baru lulus. Payudara tidak ada gunanya. Wang itu bodoh. Dan, demi Tuhan, wajah-wajah itu. Anda lebih suka menghemat energi untuk menatap dahan pohon dengan belas kasihan angin sepoi-sepoi.

Tahu apa? Mungkin lebih baik untuk semua yang terlibat jika Anda hanya tidur siang. Lakukan.

Istirahat sangat penting.

5. Tidur Siang Menjadi Hiburan

Anda mungkin berada di bawah pergolakan krisis eksistensial jika Anda sering tidur siang. Lebih banyak katatonia daripada tidur siang. Keluar sebentar lalu kembali ke dunia. Kembalinya itu penting.

Mencabut sangat penting.

6. Humor Tidak Membuat Anda Humor

Apakah Anda menemukan hidup tanpa humor? Tebak apa? Tidak. Tidak setiap kesenangan adalah milik Anda untuk dirasakan, atau setiap penderitaan. Leluconnya adalah bahwa, dengan waktu tertentu, yang satu selalu terhuyung-huyung menjadi yang lain. Hidup ini adalah vampir tetapi itu juga berarti Anda, Anda, kantong daging kompleks yang memiliki kecenderungan seperti dewa, adalah leher yang indah dan bersemangat. Anda hidup. Di sini, sekarang, dan hampir selamanya jika Anda menghindari pandangan temporal linier yang umum. Terkadang Anda harus mengatakannya dengan lantang, bukan kepada dunia, bukan kepada alam semesta, tetapi kepada diri Anda sendiri. Lakukan. Dengan suara keras. Dan maksudkan apa yang Anda katakan. Empat kata sederhana.

“Aku masih hidup sekarang.”

Pasangkan itu dengan melakukan sesuatu yang menyenangkan untuk kepentingan siapa pun di seluruh planet ini, tetapi Anda dalam tindakan melakukannya dan Anda memiliki resep yang tidak dapat ditiru oleh seratus perusahaan farmasi.

Krisis Eksistensial sebagai sembelit dan refluks gastrointestinal: heck, Anda merasa lebih buruk setelah terlalu banyak bir di hari yang panas. Anda sudah, seperti yang dikatakan anak-anak, mengerti ini.

Ini bukan krisis sampai Anda lupa bahwa Anda telah berada di sisi lain berkali-kali.

Tarik napas dalam-dalam sekarang. Melangkah ke luar. Rasakan angin bertiup sepoi-sepoi.

***
Solo, Senin, 8 November 2021. 8:41 am
‘salam hangat penuh cinta’
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko
ilustr: ACR

Buku Tentang Cara Memelihara Ikan Koi

Leave a Reply

Your email address will not be published.