Login

Strategi Potensial Memerangi Obesitas

Lab dengan aman mereplikasi manfaat penurunan berat badan dari tanaman yang terkait dengan efek samping yang berbahaya

Ilmuwan UT Southwestern mungkin telah mengidentifikasi metode meniru dengan aman manfaat penurunan berat badan dari senyawa tanaman yang – meskipun efek sampingnya berbahaya – memegang jawaban penting untuk mengembangkan terapi untuk obesitas.

Celastrol, yang berasal dari ekstrak akar tanaman berbunga putih di Cina, telah menarik perhatian dalam beberapa tahun terakhir setelah penelitian menunjukkan bahwa itu dapat mencegah dan membalikkan obesitas pada tikus. Namun, karena celastrol dapat menyebabkan reaksi seperti tekanan darah tinggi dan kelesuan pada tikus, para peneliti telah berusaha memahami cara kerja senyawa tersebut dan menggunakan pengetahuan itu untuk mengembangkan perawatan penurunan berat badan yang aman bagi manusia.

UT Southwestern mungkin telah memecahkan sebagian teka-teki dalam studi baru yang menunjukkan celastrol membutuhkan protein spesifik dalam jenis neuron yang memengaruhi metabolisme. Para ilmuwan menemukan bahwa mereka dapat meniru sinyal “makan” ke otak tikus dengan menghapus protein ini dari neuron, mengakibatkan tikus kehilangan 7% dari berat badan mereka dalam dua minggu meskipun diberi diet tinggi lemak.

Kunci temuan: Tikus tampaknya tidak mengalami penyakit fisik yang sama yang didokumentasikan dalam penelitian sebelumnya di mana celastrol diberikan.

“Pemahaman baru tentang bagaimana celastrol bekerja pada tingkat sel membuka lebih banyak kemungkinan untuk menargetkan jalur yang dapat meningkatkan metabolisme kita tanpa dampak kesehatan yang negatif,” kata penulis studi Kevin W. Williams, Ph.D., seorang peneliti di UT Southwestern’s Center for Hypothalamic Research. “Kami belum menemukan semua populasi sel yang mempengaruhi penurunan berat badan, tetapi masing-masing temuan ini membawa kami lebih dekat untuk mengembangkan terapi yang efektif dan aman untuk obesitas.”

Penelitian yang dipublikasikan di JCI Insight ini merupakan penelitian terbaru dari Dr. Williams yang suatu hari nanti dapat membantu meningkatkan metabolisme glukosa pada pasien dengan kondisi yang didorong oleh obesitas seperti diabetes. Lebih dari 30 juta orang Amerika menderita diabetes, terhitung hampir 10% dari populasi, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

Penelitian baru berfokus pada kelas sel di otak yang disebut neuron POMC, yang berhubungan dengan berkurangnya nafsu makan, menurunkan kadar glukosa darah, dan pembakaran energi yang lebih tinggi saat diaktifkan. Sebuah studi tahun 2019 dari Dr. Williams menunjukkan satu latihan dapat meningkatkan aktivitas POMC hingga dua hari.

Dalam penelitian terbaru, laboratorium Williams menemukan neuron ini juga memainkan peran penting dalam bagaimana celastrol berdampak pada penurunan berat badan. Tikus yang diberi senyawa tersebut mengalami penurunan aktivitas protein yang disebut PERK di dalam wilayah otak tempat neuron POMC berada. Laboratorium lebih lanjut menemukan bahwa menghapus PERK dari neuron ini dapat meniru banyak efek penurunan berat badan dari celastrol, dan tampaknya melakukannya tanpa menyebabkan efek samping berbahaya yang sering dikaitkan dengan obat anti-obesitas.

“Tikus-tikus itu lebih ramping dan memiliki tingkat aktivitas yang sama; mereka tidak tampak lesu, sakit-sakitan atau sakit,” kata Dr. Williams. “Tetapi ini hanya melalui pengamatan. Studi lebih lanjut diperlukan untuk memverifikasi bagaimana menargetkan jalur ini dapat memengaruhi sistem kardiovaskular dan fungsi lainnya.”

Food and Drug Administration memperingatkan orang terhadap penggunaan celastrol, zat yang juga dikenal sebagai pohon anggur dewa guntur yang digunakan dalam pengobatan tradisional Tiongkok. Meskipun ekstrak dari tanaman dijual sebagai suplemen, National Institutes of Health (NIH) telah memposting pernyataan peringatan yang mengatakan para ilmuwan belum memiliki cukup data tentang keamanan dan efektivitas celastrol.

Tetapi senyawa tersebut telah memberi para ilmuwan wawasan penting tentang bagaimana strategi yang lebih aman untuk menurunkan berat badan dapat dikembangkan di laboratorium. Dalam studi baru, misalnya, menghapus PERK dari neuron POMC memblokir sekitar setengah dari efek pengurangan asupan makanan dari celastrol.

“Ini menunjukkan ada populasi sel lain untuk efek celastrol pada metabolisme selain POMC,” kata Dr. Williams, Associate Professor of Internal Medicine di UT Southwestern dan peneliti di Peter O’Donnell Jr. Brain Institute. “Kami akan terus memetakan peran jenis sel ini sampai kami memiliki gambaran yang lebih lengkap tentang jaringan jalur kompleks. Suatu hari, mungkin, pengetahuan ini dapat berkontribusi pada pengembangan terapi yang lebih efektif dalam pengobatan obesitas dan diabetes.”

(Materials provided by UT Southwestern Medical Center)

***
Solo, Kamis, 4 November 2021. 8:33 pm
‘salam sehat penuh cinta’
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko
ilustr: Times of India

Buku Tentang Cara Memelihara Ikan Koi

Leave a Reply

Your email address will not be published.