Temuan dari Society for Music Perception and Cognition

mm

Di antara banyak pertanyaan yang dijawab: Bisakah kita beradaptasi dengan skala musik baru?

Poin-Poin Penting

  • Pertemuan tersebut mempertemukan para peneliti musik dari berbagai bidang dalam musikologi, psikologi, ilmu saraf, dan banyak lagi.
  • Orang menggunakan berbagai isyarat berirama untuk berkumpul pada tempo yang lebih disukai untuk pola berirama baru.
  • Gitaris ahli, tetapi bukan pianis, mampu membedakan akord yang diubah.

Society for Music Perception and Cognition, Masyarakat Persepsi dan Kognisi Musik mengadakan pertemuan tatap muka pertamanya dalam tiga tahun di Portland, Oregon, pada tanggal 4 sampai 7 Agustus 2022 yang lalu. Berikut adalah beberapa temuan paling menarik yang saya pelajari dalam pertemuan tersebut.

Mempelajari tata bahasa musik baru

Skala musik Bohlen-Pierce telah ada sejak tahun 1970-an, tetapi kebanyakan orang belum pernah mendengarnya. Tangga nada musik sangat bervariasi di seluruh dunia, tetapi sejauh yang kita tahu, semuanya didasarkan pada sistem oktaf. Oktaf mewakili rasio 2-ke-1 dalam frekuensi relatif dua nada. Misalnya, C Tengah memiliki frekuensi 261,63 Hz, dan C satu oktaf di atas C Tengah memiliki frekuensi dua kali lipat (523,25 Hz), itulah sebabnya kedua not C terdengar sangat serasi saat dimainkan bersama. Sebaliknya, skala Bohlen-Pierce (BP) didasarkan pada tritaf, yang mewakili rasio frekuensi 3-ke-1 (hubungan antara C Tengah dan satu oktaf ditambah seperlima di atas C Tengah), yang kemudian dibagi lagi menjadi 13 nada dengan jarak yang sama.

Temuan baru yang dilaporkan oleh Nick Kathios dan rekan-rekannya dari Psyche Loui’s Music, Imaging, and Neural Dynamics Lab menunjukkan bahwa peserta yang belum pernah terpapar musik dalam skala BP tetap dapat dengan cepat beradaptasi dan memahami “tata bahasa” skala novel ini. Setelah hanya setengah jam terpapar melodi dalam skala BP, peserta dapat secara akurat membedakan apakah nada baru yang disajikan termasuk atau tidak termasuk dalam skala. Beberapa temuan ini dibahas dalam makalah baru oleh Psyche Loui.

Baca juga :  Hal Apa Saja

Tempo mana yang merupakan tempo yang tepat?

Ketika Anda mendengar melodi yang tidak Anda kenal, apakah Anda dapat menilai apakah tempo (denyut per menit) terlalu lambat, terlalu cepat, atau tepat? Penelitian baru tentang penentuan tempo yang disajikan oleh Leigh VanHandel dan rekan menyarankan orang menggunakan berbagai isyarat berirama untuk berkumpul pada tempo yang lebih disukai untuk pola berirama baru. Irama dengan kerapatan nada dan sinkopasi yang lebih tinggi umumnya disesuaikan menjadi lebih lambat daripada pola ritmik yang lebih jarang dan lebih seragam. Selanjutnya, VanHandel dan rekan menemukan bahwa tempo penyajian awal dari pola ritmik memiliki pengaruh yang besar. Artinya, penyesuaian orang terhadap tempo tidak cenderung menyimpang terlalu jauh dari tempo yang disajikan pada awalnya, menunjukkan bahwa begitu seseorang mendengar ritme pada tempo tertentu, mereka akan cenderung mengadopsi tempo tersebut sebagai tempo yang tepat.

Memori nada mutlak untuk bleep, senar gitar, dan earworm

Nada absolut (juga disebut nada sempurna), adalah kemampuan untuk mengidentifikasi nada dengan cepat dengan mendengarnya dan dianggap sangat langka di populasi Barat. Namun, bukti menunjukkan bahwa banyak orang memiliki akses implisit ke representasi nada absolut. Misalnya, Stephen Van Hedger dan rekan menunjukkan pada tahun 2016 bahwa memori nada jangka panjang orang untuk sensor bleep sangat akurat. Bunyi sensor yang ditampilkan salah satu seminada di bawah atau di atas nada 1000-Hz kanonik dengan mudah diidentifikasi sebagai salah, bahkan oleh peserta tanpa pelatihan musik. Dalam penelitian baru yang dipresentasikan, Jonathan De Souza dan rekan menunjukkan bahwa memori nada mutlak terkait dengan keahlian khusus dengan alat musik. Peserta yang merupakan gitaris terlatih atau pianis terlatih dihadapkan pada urutan akord gitar yang tidak berubah atau dimodulasi naik atau turun dalam nada dengan jumlah kecil (0,25 seminada). Gitaris ahli (tetapi bukan pianis) dapat membedakan akord gitar mana yang telah diubah.

Baca juga :  Album Kenangan

Sebuah studi baru tentang earworm musik yang dipimpin oleh mahasiswa pascasarjana Matt Evans menemukan bahwa lagu-lagu yang terngiang di kepala kita cenderung memiliki kunci yang sama dengan rekaman aslinya. Kita menemukan ini dengan menggunakan paradigma pengambilan sampel pengalaman di mana peserta diminta beberapa kali sehari untuk melaporkan apakah mereka memiliki lagu di kepala mereka dan jika demikian untuk menyanyikan atau menyenandungkannya ke telepon mereka. Analisis rinci dari rekaman tersebut mengungkapkan konsistensi yang luar biasa dalam sifat musik dari earworms spontan orang, termasuk representasi veridical dari nada dan tempo. Rincian lebih lanjut tentang temuan ini akan segera dibagikan dalam makalah yang akan datang.

Melanjutkan bidang ilmu musik

Secara keseluruhan, konferensi SMPC-2022 memberikan kesempatan luar biasa bagi para peneliti musik dari berbagai disiplin ilmu untuk bertukar ide dan membuat kemajuan di bidang ilmu musik yang berkembang pesat. Saya berharap dapat menghadiri pertemuan Konferensi Internasional tentang Persepsi dan Kognisi Musik tahun depan, yang akan diadakan di Universitas Nihon di Jepang.

***
Solo, Senin, 29 Agustus 2022. 5:19 pm
‘salam hangat penuh cinta’
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko
image: Majoring in Music

Rate this post

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *