6 Manfaat Tembakan Jahe

mm

Cobalah minuman pedas ini untuk membantu pencernaan, peradangan, dan sistem kekebalan tubuh Anda

Tampaknya ada pilihan minuman sehat di mana pun Anda memandang — pikirkan smoothie, kombucha, dan air kelapa.

Tetapi bagaimana dengan tembakan jahe? Minuman kesehatan yang populer ini dapat membantu pencernaan, meningkatkan sistem kekebalan tubuh, dan dapat menurunkan kadar gula darah.

Tembakan jahe biasanya dibuat dengan akar jahe yang diperas menjadi jus atau dicampur menjadi cairan dengan jus jeruk atau lemon.

“Jahe segar bisa terasa pedas saat dikonsumsi,” kata ahli diet terdaftar Candace O’Neill, RD, LDN. “Jadi, biasanya ditambahkan minuman lain agar lebih enak dan mencegah refluks lambung.”

Dan banyak tembakan jahe, yang dapat dibeli di sebagian besar toko atau online, mungkin mengandung bahan lain seperti kunyit, echinacea, dan probiotik untuk meningkatkan manfaat yang bisa Anda dapatkan.

Kunyit adalah makanan kaya anti-inflamasi lainnya seperti jahe, kata O’Neill. “Jadi, menambahkannya dengan jahe dapat menambah manfaat kesehatan sehingga Anda dapat mengonsumsi banyak nutrisi sekaligus.”

O’Neill berbagi manfaat dari tembakan jahe, ditambah cara membuat versi Anda sendiri di rumah.

Manfaat tembakan jahe

Jahe adalah tanaman akar berbunga, dan saat Anda meminum segelas jahe, Anda mengonsumsi akarnya, yang disebut rimpang, yang telah diperas atau dijus. Jahe mengandung vitamin C, magnesium, dan potasium. Berikut adalah beberapa manfaat tembakan jahe lainnya.

Membantu pencernaan

Di masa lalu, Anda mungkin mengonsumsi ginger ale saat perut Anda sedang sakit, tetapi jahe asli dan segar yang ditemukan dalam minuman jahe adalah pilihan yang lebih baik untuk membantu pencernaan Anda.

“Ada enzim tertentu dalam jahe yang dapat membantu mengatasi kembung, membantu meredakan sembelit, dan membantu mengatasi mual,” kata O’Neill. “Jika Anda menderita gejala IBS, ini dapat membantu mengurangi beberapa gejala Anda.”

Jahe juga dapat membantu mengatasi mual di pagi hari dan bahkan mual dan muntah akibat kanker.

Meringankan rasa sakit

Berkat sifat anti-inflamasi dan antibiotik jahe, suntikan jahe dapat membantu meringankan rasa sakit. Dan Anda dapat mengkreditkan manfaat ini ke gingerol, bahan aktif yang ditemukan dalam jahe.

“Penelitian menunjukkan bahwa gingerol mengurangi aktivitas dan sintesis senyawa pro-inflamasi, yang berhubungan dengan nyeri,” jelas O’Neill.

Studi juga menunjukkan bahwa jahe membantu menghilangkan rasa sakit jangka panjang daripada menghilangkan rasa sakit segera.

“Penting untuk dicatat bahwa jika Anda mengonsumsi jahe, Anda tidak akan langsung merasakan pereda nyeri seperti jika Anda mengonsumsi ibuprofen atau acetaminophen, tetapi itu adalah sesuatu yang dapat membantu menghilangkan rasa sakit dalam jangka panjang dan mengurangi tanda peradangan kronis. dia menambahkan.

Baca juga :  5 Vitamin yang Terbaik untuk Meningkatkan Kekebalan Tubuh Anda

Meningkatkan sistem kekebalan tubuh Anda

Sementara jahe mempromosikan sifat anti-inflamasi dan antibiotik yang dapat meningkatkan sistem kekebalan tubuh Anda, jahe juga mengandung sifat antivirus dan antibakteri yang dapat membantu Anda tetap sehat.

Dan meskipun jahe mengandung vitamin C, jumlahnya tidak banyak. Jadi, itulah mengapa beberapa suntikan jahe akan menyertakan jus lemon atau jus jeruk – untuk meningkatkan asupan vitamin C Anda.

“Mengkonsumsi nutrisi ini bersama-sama dapat membantu meningkatkan asupan makanan pelawan kekebalan Anda,” kata O’Neill.

Mengurangi kadar gula darah Anda

Orang dengan diabetes tipe 2 umumnya tidak menghasilkan cukup insulin. Tetapi jahe dapat berperan dalam mengatur produksi insulin, yang dapat membantu menjaga kadar gula darah tetap stabil.

“Ada beberapa bukti bahwa itu dapat meningkatkan sensitivitas insulin dan dapat mengurangi beberapa enzim dalam tubuh yang memecah karbohidrat dan meningkatkan metabolisme glukosa,” catat O’Neill.

Membantu dalam penurunan berat badan

Apakah Anda terus-menerus melakukan “diet” dan berolahraga untuk menurunkan berat badan? Penelitian telah menunjukkan bahwa jahe dapat mengurangi rasa lapar dan meningkatkan berapa banyak kalori yang Anda bakar selama proses pencernaan. Intinya? Jahe dapat membantu menurunkan berat badan.

“Jahe mengandung senyawa yang dapat meningkatkan efek panas dari makanan, yaitu meningkatkan kalori yang dibakar untuk memecah makanan,” jelas O’Neill. “Namun, hanya menambahkan jahe ke dalam makanan Anda sebagian besar tidak akan menghasilkan penurunan berat badan yang signifikan. Dalam studi, mereka menemukan itu hanya meningkatkan pembakaran kalori sekitar 50 kalori.”

Jahe juga dapat meningkatkan ghrelin, hormon yang mengontrol tingkat rasa lapar dan dapat mengurangi nafsu makan serta membantu Anda mengurangi rasa lapar.

Mengurangi kolesterol

Jika dokter Anda telah memberi tahu Anda tentang kolesterol tinggi Anda – yang dapat menyebabkan penyakit jantung – Anda mungkin ingin melihat jahe dan banyak manfaatnya.

“Jahe dapat membantu mengurangi kolesterol total, kolesterol LDL, dan trigliserida,” kata O’Neill.

Tetapi O’Neill juga mengatakan bahwa sementara ada penelitian tentang topik ini, diperlukan lebih banyak untuk memahami efek jahe pada kolesterol.

Risiko tembakan jahe

Walaupun jahe mungkin terdengar seperti bahan yang luar biasa, jahe berpotensi menyebabkan mulas bagi sebagian orang.

“Sebaiknya jus jahe diencerkan untuk mencegah gejala pencernaan apa pun saat mengonsumsinya,” saran O’Neill. “Jika Anda memiliki sistem pencernaan yang sensitif, mulailah dengan porsi kecil, 0,5 hingga 1 ons, sebelum menambah asupan.”

Baca juga :  15 Hobi Terbaik Untuk Introvert

Jahe dalam dosis tinggi juga bisa menjadi pengencer darah yang ringan.

“Jika Anda berpikir untuk memasukkan jahe ke dalam diet Anda, Anda harus berbicara dengan dokter Anda, terutama jika Anda sedang menjalani pengobatan pengencer darah,” kata O’Neill.

Tembakan jahe vs. suplemen jahe

Anda mungkin sudah memasukkan jahe ke dalam diet Anda dalam bentuk suplemen.

“Jika Anda sedang mengonsumsi suplemen jahe, Anda tidak perlu meminumnya,” kata O’Neill. “Anda kemungkinan besar mendapatkan dosis yang lebih kuat dari suplemen.”

Meskipun tidak ada jumlah jahe yang disarankan untuk dikonsumsi setiap hari, O’Neill mengatakan bahwa terlalu banyak jahe dapat menyebabkan mual dan refluks lambung bagi beberapa orang.

Cara membuat tembakan jahe di rumah

Siap mencoba tembakan jahe? Meskipun ada banyak pilihan yang tersedia untuk dibeli, Anda dapat membuat tembakan jahe di rumah. O’Neill membagikan resep jahenya kepada kami:

Bahan

  • 1/2 cangkir jus lemon segar, dari sekitar 3 sampai 4 lemon besar
  • 1 cangkir jus jeruk atau 3 jeruk dijus
  • 2 ons jahe segar

Bahan Opsional

  • 1 sampai 3 sendok teh madu
  • 1 sampai 2 potong cabai rawit
  • 1/2 sendok teh kunyit
  • Sejumput lada hitam

Persiapan

  1. Kupas jahe dan potong kecil-kecil.
  2. Tambahkan semua bahan ke blender kecepatan tinggi.
  3. Tuang campuran melalui saringan jaring halus untuk memeras sisa cairan dari ampas.
  4. Simpan cairan dalam wadah besar. Untuk minum, ukur porsi 1 hingga 2 ons sekaligus.

Resep ini akan menghasilkan sekitar enam hingga delapan gelas dan akan disimpan di lemari es selama tiga hingga lima hari.

“Jika Anda mengalami gangguan kekebalan, jus ini tidak dipasteurisasi, jadi bisa lebih cepat rusak dan Anda bisa sakit karenanya,” O’Neill memperingatkan.

Dan jika mengonsumsi jahe pedas tidak cocok untuk Anda, ada cara lain untuk mendapatkan dosis jahe Anda.

“Jika Anda tidak menyukai rasa jahe, Anda masih bisa menggunakan jahe dengan metode memasak lainnya untuk mendapatkan manfaat kesehatannya,” kata O’Neill. “Masukkan jahe dalam smoothie untuk menyamarkan rasa jahe. Anda bahkan bisa menambahkannya ke makanan sebagai bumbu atau rendaman. Rasa jahe terasa enak dalam masakan Asia atau India.

(Materials provided by Cleveland Clinic)

***
Solo, Minggu, 4 Desember 2022. 9:58 am
‘salam hangat penuh cinta’
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko
image: Claveland Clinic

Rate this post

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *