9 Cara Career Switch yang Sukses

mm

Baru-baru ini, banyak dari Anda yang bertanya kepada saya dan saya juga menyarankan beberapa dari Anda yang ingin mengubah arah karier. Melalui perbincangan dengan teman-teman, ditambah riset di berbagai sumber informasi, saya ingin merangkum dan mengirimkan kepada semua orang artikel “9 langkah mengubah orientasi karir”

Pada titik tertentu, bahkan lebih dari sekali dalam hidup Anda, Anda memutuskan untuk berganti karier. Alasan untuk mengubah karier dapat bervariasi dari orang ke orang, tetapi ketika perubahan karier diteliti dengan baik, persiapan dapat memberi Anda hasil yang lebih memuaskan.

Alasan umum Anda mungkin ingin mengubah karir Anda meliputi: kehilangan antusiasme untuk karir Anda saat ini, stres, merasa pekerjaan Anda saat ini bukan untuk Anda, mencari lebih banyak fleksibilitas, menginginkan pekerjaan dengan pendapatan yang lebih baik, jalur karir yang lebih jelas, keinginan untuk mengalami banyak pekerjaan, berusaha untuk merasa dihargai…

Jika Anda sedang mempertimbangkan perubahan karir – apakah Anda berusia 25-an, 30-an, 40-an atau 50-an, berikut adalah 9 langkah untuk memandu Anda mengubah jalur karir Anda:

1. Lihatlah jauh ke dalam diri Anda

Pertama, pertimbangkan reaksi Anda terhadap pekerjaan Anda saat ini dan bagaimana pengaruhnya terhadap kepuasan kerja Anda.

Tuliskan tema berulang, peristiwa penting, dan bagaimana perasaan Anda? Tanyakan pada diri Anda pertanyaan seperti “Acara apa yang saya suka atau tidak suka? Cantumkan secara spesifik apa yang Anda suka dan tidak suka. ”
Jawab mereka, lalu baca jawaban Anda. Dari catatan Anda sendiri, Anda akan mulai melihat gambaran tingkat kepuasan kerja Anda saat ini.
Pada saat yang sama, Anda harus memiliki analisis pribadi tentang pengetahuan, keterampilan, nilai, dan minat yang terkait dengan pekerjaan yang Anda sukai, kekuatan, kelemahan, peluang & tantangan saat berganti karier.
Lihatlah saat-saat ketika Anda sukses dan pikirkan tentang apa yang Anda lakukan – apakah itu pekerjaan, menjadi sukarelawan, magang, atau yang lainnya…. Identifikasi pengetahuan dan keterampilan apa yang telah berkontribusi pada kesuksesan Anda dan bagaimana itu dapat diterapkan pada peran dan karier lain yang Anda minati.
Buat SWOT untuk diri sendiri

2. Putuskan apakah Anda benar-benar ingin mengubah karier?

Saat Anda melakukan analisis SWOT terhadap diri Anda sendiri, Anda juga harus menentukan bagaimana Anda ingin mengubah jalur karier Anda.

Bagi sebagian orang, beralih karier dapat berarti memulai dari awal di industri serupa yang terkait atau industri yang benar-benar baru, sementara yang lain mungkin mencari karier baru di cabang industri yang sama.
Berpindah karir dan industri sekaligus memang sangat berisiko. Jadi Anda dapat mengubah langkah demi langkah, dari pekerjaan lain di industri tersebut, atau industri serupa, setelah beberapa saat, ubah industri tersebut jika Anda mau. Jika pekerjaan yang Anda inginkan benar-benar tidak ada di industri saat ini, Anda harus tetap menganalisis untuk memanfaatkan pengetahuan dan keterampilan yang Anda miliki.

Baca juga :  Penyakit Sinusitis, Keterkaitannya dengan Hay Fever, dan Depresi

Misalnya: Phuong Anh adalah ketua tim penerima tamu di sebuah hotel, pernah mempelajari manajemen hotel, tetapi karena karakteristik kerja shift, tidak nyaman untuk merencanakan keluarga dan memiliki anak, jadi dia ingin berganti karir. . Selama analisis, dia menemukan bahwa dia masih mencintai lingkungan, industri perhotelan, memiliki pengalaman dalam merekrut dan melatih staf departemen, sehingga dia memutuskan untuk beralih ke posisi “Perekrutan – pelatihan”.

3. Brainstorming tentang karir

Anda harus melakukan penelitian tentang karir potensial dan membuat daftar semua pekerjaan potensial untuk diteliti. Mengambil langkah awal ini sebelum mendalami penelitian menyeluruh akan membantu Anda mempersempit fokus karier Anda.
Untuk lebih memahami pilihan karir Anda, lakukan analisis terperinci tentang persyaratan pekerjaan dan industri yang mungkin cocok dengan pengetahuan, keterampilan, keunggulan kompetitif, dan nilai yang telah Anda analisis.SWOT di langkah 1
Kemudian bandingkan dan selesaikan daftar karir potensial yang dipilih

4. Teliti potensi pekerjaan

Setelah mempersempit ke beberapa pekerjaan potensial, Anda dapat mulai meneliti lebih lanjut. Salah satu cara untuk mempelajari lebih lanjut tentang bidang minat adalah melakukan percakapan dengan orang-orang yang melakukan pekerjaan yang ingin Anda ubah di jaringan Anda. Anda juga dapat mencari bimbingan dalam bentuk konseling karir, di mana Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang kepribadian Anda dan kesesuaiannya dengan karir yang ingin Anda pilih?

Selain itu, Anda dapat menggunakan prakiraan pekerjaan dari situs perekrutan dan agen penelitian terkemuka untuk menemukan bidang pekerjaan dengan lowongan pekerjaan tinggi dan gaji aktual untuk ditambahkan ke faktor pilihan Anda.

5. Buat rencana tindakan

Perencanaan tindakan berarti menentukan tujuan yang jelas dan tonggak untuk mencapainya. Pada titik ini, Anda telah melakukan semua riset dan dapat mempersempit perubahan karier Anda ke karier tertentu. Saatnya untuk mempertimbangkan apa yang Anda perlukan untuk sampai ke sana.

Pikirkan pelatihan, sertifikasi, sertifikasi, pengembangan keterampilan, kehadiran di acara jejaring, dan peluang untuk berlatih di industri atau bidang tertentu. Tuliskan langkah-langkah yang Anda rencanakan untuk diambil dan kemajuan menuju penyelesaian.

Rencana aksi mencakup langkah-langkah berikut:

– Tetapkan tujuan SMART (ilustrasi)

– Buat daftar tindakan.

– Tetapkan jadwal tertentu

– Menyediakan sumber daya, sumber daya

– Memantau kemajuan.

Tidak ada teks alt yang disediakan untuk gambar ini

6. Segarkan merek Anda sendiri

Sebelum Anda mulai melamar pekerjaan baru, ada baiknya Anda membangun personal brand atau mengidentifikasi ulang personal brand Anda. Biasanya, setiap kandidat yang mencari pekerjaan menggunakan: resume, surat lamaran, dan profil media sosial untuk menciptakan merek pribadi bagi pemberi kerja. Ini bahkan lebih penting selama perubahan karier karena pengalaman Anda saat ini mungkin tidak sesuai dengan persyaratan karier yang Anda inginkan.

Pertimbangkan untuk menghubungkan nilai-nilai Anda yang ada dengan persyaratan pekerjaan untuk menjadikan Anda kandidat potensial dan gunakan itu untuk membuat pernyataan pribadi yang kuat tentang mengapa Anda cocok di resume, resume, surat pengantar, dan situs jejaring sosial apa pun. Ingatlah untuk juga memperbarui informasi apa pun, situs web pribadi, media sosial profesional, dan informasi kontak untuk mencerminkan merek baru Anda.

Baca juga :  8 Wisata Bromo Terpopuler di Malang

7. Gunakan Jaringan, hubungan Anda

Jangkau orang-orang yang bekerja di industri Anda, bicaralah dengan pakar yang dapat Anda percayai untuk memberi Anda nasihat yang baik dan membantu Anda menemukan peluang. Jika atasan Anda saat ini adalah orang yang teliti yang selalu mendukung perkembangan karyawan, silahkan share, minta saran, bahkan minta perkenalan tentang Anda, tentang potensi Anda dengan peluang karir baru dengan relasi relasi atasan atau di jejaring sosial profesional seperti Linkedin, grup, asosiasi profesional…

Selain itu, cari peluang untuk bekerja dalam karier baru seperti: pekerja lepas, kolaborator, sukarelawan, atau pekerja magang… Ini akan membantu Anda memutuskan apakah industri atau bidang tersebut tepat untuk Anda, dan memberi Anda pengalaman untuk membuat Anda lebih percaya diri dan menonjol .

8. Tinjau sumber daya pendidikan dan kembangkan keterampilan baru

Jika Anda sedang mempertimbangkan untuk pindah ke bidang yang memerlukan gelar atau sertifikasi, Anda mungkin perlu belajar lebih banyak daripada gelar atau pengalaman kerja Anda saat ini. Kursus perguruan tinggi, kelas pendidikan berkelanjutan, atau bahkan sumber online gratis dapat membantu Anda mendapatkan wawasan tentang potensi karier baru Anda.

Anda juga dapat bergabung dengan grup karier dan mencari mentor.

Jika Anda sedang bekerja, cari peluang di pekerjaan Anda saat ini untuk mendapatkan keterampilan yang Anda butuhkan untuk berganti karier.

Misalnya, seorang wiraniaga yang ingin terjun ke bidang analisis data dapat menawarkan untuk berpartisipasi dalam menganalisis dan mengevaluasi data bisnis, mempelajari lebih banyak alat analisis data untuk mendapatkan pengalaman, pengalaman & keterampilan terkait pada awalnya. Memanfaatkan peluang seperti ini sangat membantu, tetapi hanya jika Anda ingat untuk menerapkan keterampilan yang baru diperoleh tersebut ke resume dan surat lamaran Anda.

9. Tetap termotivasi dengan melacak kemajuan Anda

Agar Anda tetap termotivasi selama rencana perubahan karier Anda, pertimbangkan untuk menggunakan buku catatan untuk mencatat pencapaian saat Anda bergerak menuju perubahan karier yang lengkap.
Terkadang, mengubah karier Anda membutuhkan waktu. Dengan melacak kemajuan Anda, Anda mengakui semua kemenangan kecil di sepanjang jalan – dan itu dapat membantu Anda tetap termotivasi, dan merasa lebih bahagia & bangga saat Anda melakukan perubahan sukses.

Transisi karir adalah sebuah proses, bukan dalam semalam Anda bisa melakukannya. Jadi, tetaplah termotivasi, ingat alasan Anda memulai, dan berbanggalah dengan pencapaian kecil di setiap langkah Anda!

Sumber Referensi ; career switch yang sukses

Rate this post

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *