Login

Agama Baha’i Sebagai Agama Baru atau Sebatas Aliran Kepercayaan?

Apa Itu Baha’i Faith ?

Agama Baha’i (Baha’i Faith)  adalah sistem kepercayaan global independen terbaru di dunia, yang mengajarkan keesaan Tuhan, kesatuan umat manusia, dan harmoni penting dalam beragama agama. Ini adalah agama yang mulai telah tersebar di dunia.

Ajaran Baha’i mempromosikan kesepakatan sains dan agama, kesetaraan gender, dan penghapusan semua prasangka dan rasisme. Baha’i percaya pada kapasitas setiap orang untuk menemukan kebenaran bagi diri mereka sendiri, dan tidak ada ulama. Baha’i berkumpul bersama dalam komunitas yang dipimpin secara demokratis dan menyambut semua orang.

Umat Baha’i juga percaya dan meyakini keberadaan para nabi dari agama-agama lainnya.  Prinsip Baha’i yang unik adalah memandang setiap Iman yang agung sebagai mata rantai dalam satu sistem spiritual.

Kesatuan Esensial Semua Agama

Kaum Baha’i percaya terhadap pronsip Kesatuan Esensial dari Semua Agama adalah wahyu yang telah diturunkan oleh Tuhan. Wahyu Progresif dari Tuhan diturunkan pertama kali kepada :

  1. ABRAHAM (5000 SM)
  2. KRISHNA (3200 SM)
  3. MOSES  (1330 SM)
  4. ZOROASTER (-700 SM)
  5. BUDHA (-500 SM)
  6. KRISTUS (1 SM)
  7. MUHAMMAD (570 M)
  8. THE BÁB  (1844 M)
  9. BAHÁ’U’LLÁH (1863 M)

Siapa Baha’u’llah?

Umat Baha’i percaya bahwa Tuhan mengirimkan nabi yang berbeda, atau Manifestasi Tuhan, untuk mengungkapkan pesan-pesan ilahi kepada umat manusia. Manifestasi ini sejak Abraham (Ibrahim), Zoroaster, Musa, Buddha, Krishna, Yesus Kristus, Muhammad, Bab, dan pendiri aliran Baha’i, yaitu Baha’u’llah.

Baha’u’llah berarti “Kemuliaan Tuhan,” dan Baha’i percaya bahwa kedatangannya adalah telah dinubuatkan di banyak agama dunia.

Baha’i memandang Baha’u’llah sebagai utusan ilahi terbaru untuk menemukan agama utama dunia dan mengantar era baru pembangunan manusia.

Agama Baha'i
Baha’ullah

Lahirnya Baha’ullah

Lahir dengan nama kecil Mirza Husain Ali di Teheran, Persia pada tahun 1817, Baha’ullah dikenal di awal kehidupan dewasanya sebagai “bapak orang miskin” untuk pekerjaan tanpa pamrih membantu orang miskin dan tunawisma.

Pada tahun 1863, ia mulai secara terbuka mengajarkan Iman Baha’i, dengan pesan-pesan revolusionernya tentang kesatuan umat manusia, kesatuan agama, kesetaraan pria dan wanita, kesepakatan sains dan agama, dan pembentukan sistem global. pemerintahan.

Baha’u’llah mengalami penderitaan selama 40 tahun dalam pengasingan, penyiksaan, dan pemenjaraan — semuanya karena dia mengumumkan bahwa wahyu baru telah lahir.

Baha’u’llah memanggil seluruh dunia untuk ikut aksi alirannya secara kolektif dan bersatu dan seruan itu, menurut kepercayaan kaum Baha’i, telah meresmikan era baru spiritualitas, harmoni, dan kedewasaan manusia.

Agama Baha'i
Kitab Suci Agama Baha’i
Agama Baha'i
Tulisan tangan Baha’ullah

Kitab Suci Agama Baha’i

Tidak seperti banyak agama lain, Baha’i memiliki tulisan asli Baha’u’llah, putra dan penerusnya, Abdul-Baha dan Shoghi Effendi.

Ajaran Agama Baha’i Ada tiga prinsip dan doktrin Baha’i, yaitu kesatuan Tuhan, kesatuan agama, dan kesatuan kemanusiaan.

Kitab Suci agama Baha’i berasal dari tulisan Baha’ Allah pada Kitab i-Aqdas. Tidak seperti banyak agama lain, Baha’i memiliki tulisan asli Baha’u’llah, putra dan penerusnya, Abdul-Baha dan Shoghi Effendi.

Kitab itu mendefinisikan banyak hukum dan praktik bagi individu dan masyarakat, beriringan dengan Kitab i-Iqan yang secara harafiah adalah kitab kesepahaman sebagai dasar selanjutnya.

Hari Raya Nawruz dan Perayaan Tahun Baru Nawruz

Menurut kepercayaan Baha’i, hari raya Nawruz adalah Hari Tuhan. Hari raya ini didasarkan pada kalender Baha’i yang berakar dan terinspirasi dari Tahun Baru Persia yang disebut Norouz (dari akar kata yang sama dengan menjadi Nouwrouz atau Nawruz).

Oleh komunitas bangsa Iran, perayaan Tahun Baru Persia dirayakan ketika musim semi di belahan bumi utara dimulai, yang ditandai dengan matahari melintasi garis khatulistiwa dari belahan bumi selatan menuju utara. Menurut perhitungan kalender Masehi, perayaan Norouz atau Nawruz bisa terjadi pada tanggal 20, 21 atau 22 Maret setiap tahunnya. Hari Nowruz Internasional tercatat dalam Daftar Warisan Budaya Takbenda Manusia UNESCO.

Bagaimana Sejarah Baha’i Dimulai?

Pada suatu ketika di kota Shiraz, Persia pada tahun 1844, ada seorang pedagang muda dan mistikus membuat pengumuman yang mengejutkan bahwa dia membawa pesan baru dari Tuhan. Dia dikenal dengan sebutan ‘Bab’ (diucapkan bob), yang berarti “Gerbang”

Nabi baru ini menciptakan kehebohan di masyarakat Persia dengan ajaran revolusionernya – transformasi spiritual dan moral, emansipasi wanita, dan kebangkitan orang miskin. Bab juga menyatakan bahwa dia telah datang untuk mengumumkan kelahiran wahyu universal yang baru, yang lebih besar dari wahyunya sendiri, dan untuk mempersiapkan jalan bagi Yang Dijanjikan dari segala zaman. Gerakan Bab yang dikenal sebagai Bab Faith menyebar dengan cepat, menggemparkan massa dan memprovokasi reaksi keras dari pemerintah dan ulama.

Pada saat ulama memainkan peran menindas dalam masyarakat Persia, Bab mendorong orang untuk berpikir sendiri dan melepaskan takhayul dan dogma. Dia juga menyatakan bahwa dia telah datang untuk mempersiapkan jalan bagi wahyu universal yang baru dan bahwa wahyu yang dijanjikan yang dibicarakan dalam semua agama dan teks suci sebelumnya akan segera membuat dirinya dikenal.

Dia meminta para pengikutnya untuk menyebarkan pesan ini, tetapi menasihati, “Jalan bimbingan adalah jalan cinta dan kasih sayang, bukan jalan paksa dan paksaan.”

Namun kemudian, puluhan ribu para pengikut Bab, termasuk Bab sendiri disiksa, dibantai dan dieksekusi di depan umum karena keyakinan mereka dianggap sesat.

Setelah eksekusi Bab pada tahun 1850, kemudian Baha’u’llah secara bertahap mengambil alih kepemimpinan umat  Bab dan masuk penjara pada tahun 1852. Namun Baha’u’llah mengaku telah menerima wahyu yang mengilhami  aliran Baha’i.

Iman Baha’i sekarang memiliki jutaan pengikut di sluruh wilayah, negara, dan benua di dunia. Ajaran Baha’u’llah menekankan keadilan, kesetaraan, dan kesatuan agama, sehingga bahkan saat ini banyak Baha’i di Iran dan negara-negara Timur Tengah lainnya masih menghadapi penganiayaan karena keyakinan mereka.

Agama Baha'i
Rumah Ibadah Umat Baha’i

Seperti Apa Komunitas Agama Baha’i?

Komunitas Baha’i melakukan berbagai upaya akar rumput untuk memajukan persatuan dan transformasi sosial, bersama dengan teman-teman mereka dari berbagai agama, ras, dan latar belakang. Melalui kegiatan yang merespon realitas setiap daerah, dan menjunjung tinggi prinsip persatuan umat manusia, mereka menemukan apa yang diperlukan untuk membuat masyarakat berbuah, baik material maupun spiritual.

Beberapa dari kegiatan ini—kadang disebut “kegiatan inti”—termasuk kelas pengembangan moral dan spiritual untuk anak-anak, program pemberdayaan pra-remaja dan remaja, kelompok belajar, dan pertemuan doa.

Acara Baha’i — pertemuan, pemilihan umum, pesta, kebaktian, perayaan hari suci, “Pesta” Baha’i di awal setiap bulan — cenderung menyertakan banyak interaksi sosial, dengan tawa, musik, dan rasa gembira secara umum dan kebahagiaan.

Tergantung pada ukurannya, komunitas Baha’i sering bertemu di rumah, pusat Baha’i lokal, atau ruang pertemuan. Beragam dan inklusif, sebagian besar pertemuan Baha’i memberi peserta kesempatan untuk bertemu dan mengenal orang-orang dari berbagai latar belakang, budaya, dan bangsa.

Pengumpulan Dana Agama Baha’i

Orang Baha’i tidak pernah meminta sumbangan uang kepada umat agama lain. Hanya umat Baha’i  saja yang dapat menyumbang dana Baha’i, dan semua sumbangan sepenuhnya bersifat rahasia. karena setiap donasi dianggap bersifat pribadi.

Dari sumbangan keuangan yang terkumpul, Baha’i membuat program pengembangan sosial, kegiatan pengabdian masyarakat, pemeliharaan pusat dan perkebunan Baha’i, dan pendidikan spiritual untuk anak-anak, remaja, dan orang dewasa. Program ini terbuka untuk semua orang yang ingin menjadi bagian dari membangun komunitas berdasarkan prinsip-prinsip spiritual seperti keadilan, kebaikan, dan cinta.

Masuknya Agama Baha’i di Asia Selatan dan Asia Tenggara

Jamal Effendi dipilih oleh Bahá’u’lláh untuk mengadakan perjalanan ke India. Dia tiba di India sekitar tahun 1875. Selain mengunjungi beberapa wilayah di India, dia juga mengunjungi Sri Langka. Pada perjalanan-perjalanan berikutnya, dia didampingi oleh Sayyid Mustafa Rumi termasuk kunjungan ke Burma (Myanmar), pada tahun 1878 dan juga Penang (sekitar tahun 1883).

Pada sekitar tahun 1884-85, mereka meninggalkan usaha dagang mereka di Burma dan kembali melakukan perjalanan ke India. Dari sini mereka melanjutkan perjalanan ke Dacca (sekarang dikenal dengan nama Dhaka, ibu kota Bangladesh), kemudian ke Bombay dan setelah tinggal di sana selama tiga minggu, mereka pergi ke Madras.

Dari Madras, mereka berlayar ke Singapura ditemani dua orang pelayan yaitu Shamsu’d-Din dan Lapudoodoo dari Madras. Setelah mendapatkan ijin untuk berkunjung ke Jawa, mereka tiba di Batavia (Jakarta), dimana mereka ditempatkan di pemukiman Arab, Pakhojan. Mereka hanya diijinkan untuk mengunjungi kota-kota pelabuhan di Indonesia oleh pemerintah Belanda. Sayyid Mustafa Rumi, yang sangat berbakat dalam mempelajari bahasa, segera menguasai bahasa Melayu, menambah daftar panjang bahasa-bahasa yang telah dikuasainya.

Dari sini mereka berkunjung ke Surabaya, dan sepanjang garis pantai, mereka juga singgah di pulau Bali dan kemudian Lombok. Disini, melalui kepala bea cukai, mereka diatur untuk bertemu dan disambut oleh Raja yang beragama Buddha dan permaisurinya yang beragama Islam, dan mereka berbicara mengenai hal-hal kerohanian dengan Raja dan permaisurinya.

Pemberhentian mereka selanjutnya adalah Makassar, di pulau Sulawesi. Menggunakan sebuah kapal kecil mereka berlayar ke pelabuhan Pare-Pare. Mereka disambut oleh Raja Fatta Arongmatua Aron Rafan dan anak perempuannya, Fatta Sima Tana. Fatta Sima Tana, belakangan, menyiapkan surat-surat adopsi untuk dua orang anak asli Bugis, bernama Nair dan Bashir, untuk membantu dan mengabdi di rumah di Akka. Sang Raja juga sangat tertarik dengan agama baru ini. Lalu mereka melanjutkan perjalanan ke Sedendring, Padalia dan Fammana.

Dengan menggunakan sampan, mereka melanjutkan perjalanan sepanjang sungai sampai mereka tiba dengan selamat di Bone. Disini, Raja Bone, seorang lelaki muda dan terpelajar, meminta mereka untuk menyiapkan suatu buku panduan untuk administrasi kerajaan dan Sayyid Mustafa Rumi melaporkan bahwa mereka telah menulisnya sejalan dengan ajaran-ajaran Bahá’i.

Karena batas kunjungan empat bulan yang secara tegas diberikan oleh Gubernur Belanda di Makassar, mereka meninggalkan Sulawesi menuju ke Surabaya dan kemudian kembali ke Batavia. Setelah itu kembali ke Singapura dan ke bagian-bagian lain di Asia Tenggara. Bashir, salah satu anak laki-laki Bugis itu, berhasil mencapai Akka dan bekerja di rumah Bahá’u’lláh.

Blograkyat

Buku Tentang Cara Memelihara Ikan Koi

Leave a Reply

Your email address will not be published.