Teknologi Laser – Pengertian, Jenis & Kegunaan

 

teknologi laser

Tahukah Anda, apa itu teknologi laser & bagaimana cara menghasilkannya? Teruslah membaca untuk mengetahui tentang teknologi yang mengubah industri.

Pernahkah Anda bertanya-tanya bagaimana hal-hal di sekitar kita, hal-hal yang kita gunakan sehari-hari dibuat? Nah, ketika kita mempersempit untuk memahami itu dibuat, kita akan mengerti bahwa kebanyakan dari mereka tersentuh oleh operasi sistem laser. Aplikasi laser meluas sejauh yang dapat kita bayangkan. Mulai dari aplikasi industri seperti pemotongan, pengelasan, penandaan hingga industri medis untuk pemindaian, pembuatan alat presisi hingga industri mewah untuk penyelesaian akhir, pencetakan, dan akhirnya ke industri apa pun yang dapat kita pikirkan. Jadi, apa itu teknologi laser?

PRINSIP DASAR LASER

Menurut definisi laser, ia menyatakan “Laser adalah perangkat yang memancarkan cahaya melalui proses amplifikasi optik berdasarkan emisi radiasi elektromagnetik yang distimulasi.” Meskipun istilah LASER terlihat sebagai ekspresi yang sehat, sebenarnya ini adalah akronim untuk “amplifikasi cahaya dengan emisi radiasi yang distimulasi”. Seperti yang kami jelaskan akronim laser dan ketika kami melihat-lihat hari ini, laser tersebar dalam spektrum aplikasi yang luas tetapi permulaannya tidak jauh dari masa lalu. Pada tahun 1960 Theodore H. Maiman ketika ia berada di Laboratorium Penelitian Hughes, membangun laser pertama.

“Meskipun istilah LASER terlihat sebagai ekspresi yang sehat, sebenarnya ini adalah akronim untuk “amplifikasi cahaya dengan emisi radiasi yang distimulasi”

teknologi laser

CARA KERJA LASER

Laser tipikal terdiri dari 5 komponen utama, yaitu: Gain Medium, Laser memompa energi, Reflektor tinggi, Output coupler, dan Sinar laser. Sebuah media gain adalah bahan dengan kecenderungan untuk memperkuat cahaya dengan emisi terstimulasi. Sebuah cahaya dengan panjang gelombang tertentu diperkuat (meningkatkan daya) ketika melewati media gain.

Dalam kerja laser, media penguatan disuplai dengan energi untuk memperkuat cahaya melalui proses yang dikenal sebagai pemompaan. Energi yang diberikan berupa arus listrik atau cahaya pada panjang gelombang yang bervariasi. Lampu laser atau lampu kilat lain menyediakan lampu pompa.

Teknologi Laser – Mekanisme Laser – Grup SLTL

Sejak dimulainya laser, laser telah dipopulerkan secara luas di banyak tempat karena kemampuannya untuk memusatkan daya dengan presisi, menyesuaikan sumber laser untuk mencapai aplikasi laser yang luas dan kecepatan operasional yang lebih cepat.

Laser tipikal menggunakan umpan balik dari sepasang cermin yang dipasang di kedua sisi media penguatan; sering sistem ini disebut rongga optik. Setiap kali cahaya memantul di antara dua media ini melewati media penguatan dan diperkuat setiap kali sepanjang proses. Salah satu dari dua cermin yang bertindak sebagai coupler keluaran adalah tembus cahaya yang memungkinkan sebagian cahaya keluar melalui cermin. Rongga desain menentukan bentuk cermin (datar atau melengkung). Sifat cahaya baik sinar divergen atau sempit tergantung pada bentuk cermin. Perangkat amplifikasi ini lebih dikenal sebagai Osilator Laser.

Sejak dimulainya laser, laser telah dipopulerkan secara luas di banyak tempat karena kemampuannya untuk memusatkan daya dengan presisi, menyesuaikan sumber laser untuk mencapai aplikasi laser yang luas dan kecepatan operasional yang lebih cepat. Ada beberapa jenis laser yang memiliki berbagai aplikasi. Beberapa jenis laser yang umum digunakan dalam industri adalah:

JENIS LASER DAN APLIKASINYA :

1. Teknologi Laser Gas

Ketika arus listrik dilepaskan melalui gas untuk menghasilkan cahaya yang koheren, ia membentuk laser gas. Berdasarkan prinsip mengubah energi listrik menjadi keluaran sinar laser, laser gas adalah laser cahaya kontinu pertama. Sejarah laser gas pertama kembali ke tahun 1960 ketika fisikawan Iran-Amerika Ali Javan dan fisikawan Amerika William R. Bennet menemukan Laser Helium-Neon. (Dia-Ne). Sebagian besar, laser He-Ne karena biaya rendah dan sangat koheren digunakan untuk penelitian optik dan laboratorium pendidikan. Sementara dengan kemampuan untuk memancarkan ratusan watt dalam mode spasial tunggal, laser karbon dioksida (CO2) digunakan dalam industri untuk pemotongan dan pengelasan.

Sejarah laser gas pertama kembali ke tahun 1960 ketika fisikawan Iran-Amerika Ali Javan dan fisikawan Amerika William R. Bennet menemukan Laser Helium-Neon.

2.  Teknologi Laser Kimia

Sejumlah besar energi yang dilepaskan dengan cepat oleh reaksi kimia membentuk laser kimia. Dengan kecenderungan pelepasan energi daya tinggi, ia melayani aplikasi khusus di militer. Ketika laser kimia diumpankan oleh aliran gas, telah terbukti aplikasi industri.

3. Teknologi Laser Excimer

Excimers adalah molekul yang dapat eksis dengan satu atom dalam keadaan elektronik tereksitasi. Teknologi laser ini menggunakan laser gas khusus yang didorong oleh pelepasan listrik, di mana media penguat adalah excimer atau exciplex dalam desain modern. Laser ini beroperasi pada panjang gelombang ultraviolet dan memiliki aplikasi utama dalam fotolitografi dan operasi mata LASIK (laser in-situ keratomileusis).

4. Teknologi Laser State Solid

Dalam keadaan padat, media penguatan laser berbentuk padat tidak seperti cairan dalam laser pewarna dan gas dalam laser gas. Ini menggunakan batang kaca atau batang kristal yang ‘”Didoping” dengan ion yang memberikan keadaan energi. Laser solid state terutama digunakan untuk pengembangan senjata pertahanan.

5. Teknologi Laser Fibre

Refleksi internal total dalam laser solid-state atau amplifier laser dipandu dalam serat optik mode tunggal disebut Fiber Laser. Sebagai hasil dari perjalanan cahaya melalui daerah gain panjang, ini memberikan kondisi pendinginan yang kuat. Karena rasio luas permukaan terhadap volume yang tinggi, ini memberikan pendinginan yang efisien. Laser Serat memiliki aplikasi utama dalam industri untuk pemotongan, penandaan, pengelasan, pengerasan, dan pelapisan.

Teknologi Laser Sahajanad terbatas, India memperkenalkan sistem pemotongan dan penandaan laser serat pertama di dunia. SLTL Group memperkenalkan teknologi ini ke industri untuk memenuhi tuntutan kualitas tinggi.

6. Laser kristal fotonik

Laser berdasarkan struktur nano yang menyediakan kurungan mode dan kepadatan struktur keadaan optik (DOS) yang diperlukan agar umpan balik berlangsung.

7. Laser Pewarna

Jenis lain dari laser adalah laser pewarna yang memiliki pewarna organik sebagai media gain. Laser ini sangat dapat disetel (panjang gelombang dapat diubah). Meskipun laser ini adalah laser solid-state, para ilmuwan juga telah mendemonstrasikan emisi dalam tenabilitas osilator dispersif yang menggabungkan media penguatan pewarna solid-state. Laser ini digunakan untuk astronomi (studi bintang yang dipandu laser), spektroskopi, pemisahan isotop uap atom dan banyak lagi.

8. Free Electron Laser

Elektron Bebas, seperti namanya tidak terikat pada keadaan atom atau molekul, mereka lebih menggunakan berkas elektron relativistik sebagai media penguat. Laser ini mencakup berbagai panjang gelombang dari yang kecil seperti gelombang mikro hingga inframerah hingga sinar-X yang lembut. Karena sifatnya yang independen, mereka memiliki rentang panjang gelombang seluas mungkin.

JENIS OPERASI LASER:

Ada banyak jenis laser, seperti yang disebutkan di atas tetapi mereka beroperasi dalam sebagian besar dua bentuk yang berbeda: operasi gelombang kontinu dan operasi berdenyut. Jika anda ingin menggunakan Jasa Laser Cutting dan CNC Router, kunjungi www.mitralaserindo.com

Operasi gelombang terus menerus:

Seperti namanya, ketika sinar memberikan daya untuk suatu konstanta dari waktu ke waktu, itu disebut operasi gelombang kontinu. Untuk memenuhi banyak aplikasi industri, beberapa laser dioperasikan dalam gelombang kontinu. Banyak laser beroperasi pada mode longitudinal yang berbeda dan berdetak pada frekuensi yang berbeda secara bertahap untuk menghasilkan variasi amplitudo pada skala waktu yang lebih rendah daripada perjalanan pulang pergi, seringkali kurang dari nanodetik. Laser semacam itu masih dianggap sebagai operasi gelombang kontinu karena cenderung memberikan output daya yang konstan dalam jangka waktu yang lama.

blograkyat

Buku Tentang Cara Memelihara Ikan Koi

Leave a Reply

Your email address will not be published.