Marketplace Game, Medan Pertempuran Bagi Teknologi Besar dunia

mm

Selama wabah COVID-19, perilaku “Tetap di Rumah” telah menghasilkan pertumbuhan besar dalam industri hiburan seperti “Game”. Menurut firma analisis industri game Newzoo dan Roundhill Invetments, pertumbuhan tahunan diproyeksikan rata-rata sekitar 9% dan mungkin mencapai $196 miliar pada tahun 2022. Mari kita pergi ke industri game untuk melihat bagaimana teknologi besar global bergerak.

Ketika Marketplace game telah menjadi medan pertempuran baru bagi Teknologi Besar dunia

Tencent dan Sony memimpin Marketplace game global. Menempati pangsa pasar tertinggi
Pemimpin pasar saat ini dengan pangsa pasar terbanyak adalah Tencent dan Sony.

Untuk Tencent, pendapatan konsolidasi perusahaan adalah 142,4 miliar yuan ($ 22,2 miliar) pada kuartal ketiga 2021, meningkat 13% dibandingkan periode yang sama tahun lalu. Oleh karena itu, dianggap sebagai unit bisnis yang paling menguntungkan dalam grup. serta menjadi pembuat game dengan pendapatan tertinggi di dunia.

Sementara Sony, pemilik game PlayStation, terus mengakuisisi studio yang mengembangkan game di bawah labelnya sendiri. Baru-baru ini, Bungie diakuisisi oleh Studio Bungie seharga $3,6 miliar. Untuk menggarisbawahi komitmennya terhadap bisnis game, Bungie sebelumnya mengembangkan waralaba Halo besar sebelum kemudian diawasi oleh Microsoft Gaming dan Bungie kemudian berpisah secara independen. Hingga berkembangnya Destiny yang dianggap sebagai game dengan komunitas yang besar.

Sony memiliki kehadiran yang sangat kuat di game PlayStation, meskipun masuknya ke marketplace game PC tertinggal dari pesaing lainnya. tapi masih bisa menghasilkan uang Misalnya, game di bawah manajemen Sony seperti God of War.

Industri permainan Kue-kue besar di Big Tech semuanya menampar kaki band.

Microsoft dengan kesepakatan terbesar di industri game

Baca juga :  Mengetahui Perbedaan Oli Mesin Motor dan Oli Mesin Mobil

Microsoft baru-baru ini mengakuisisi raksasa game Activision Blizzard senilai $68 miliar, menjadikannya kesepakatan terbesar di industri game. Tujuannya adalah untuk membangun Metaverse guna memperkuat marketplace video game yang sedang berkembang.

Ini akan membawa franchise mega-hit seperti “Call of Duty” dan “World of Warcraft” dan hampir 400 juta pemain bulanan ke game utama Microsoft, Halo. Akibatnya, Microsoft akan menjadi perusahaan game terbesar ketiga di dunia berdasarkan pendapatan, di belakang Tencent dan Sony, masing-masing.

Adapun alasan mengapa Microsoft terjun ke marketplace game, CEO Microsoft Satya Nadella melihat game memainkan peran kunci dalam pengembangan Metaverse, yang telah diinvestasikan Microsoft dalam akuisisi yang tak terhitung jumlahnya, seperti di tahun 2020 lalu. Mengakuisisi Bethesda seharga $7,5 miliar. untuk memiliki Doom, waralaba Wolfenstein atau seri RPG Open World The Elder Scrolls.

Amazon berinvestasi di studio pengembangan game tantang pesaing pasar

Di sisi lain, Amazon, bapak baptis e-commerce. Bisa dibilang hampir semuanya sudah dilakukan. Dari e-niaga ke Video OnDemand hingga game yang telah mengembangkan studio pengembangan game Nama sendiri Amazon Game Studios termasuk berbagai game.

Dan diketahui bahwa Amazon bertujuan untuk menembus marketplace game untuk waktu yang lama. baik dari menyiapkan studio pengembangan game Dan saat ini di tangan adalah game online New World, MMORPG dan game balap The Grand Tour, serta Crucible.

Sebelumnya, Amazon juga telah merilis sebuah game yang menggunakan sistem cloud bernama Luna, yang keduanya merupakan software, dan juga dapat dihubungkan ke TV, PC, MAC, iPhone, iPad, ponsel melalui aplikasi juga.

Melihat ke belakang, Amazon telah berinvestasi dalam game sejak 2014 setelah mengakuisisi Twitch, platform konten video game online. Dengan nilai 29 miliar baht, sebuah tim dibuat untuk serius merintis bisnis ini. Ada juga bisnis bernama Amazon Web Services (AWS) yang menyediakan penyimpanan database cloud. kepada pengembang game besar yang juga pelanggan seperti Bandai, Capcom, Epic Games, Supercell, Zynga.

Baca juga :  Mengapa Crew Kapal Selam KRI 402 Tak Bisa Menyelamatkan diri?

Semua ini bisa dianggap sebagai sinyal dari Amazon untuk agresif menembus marketplace game. Untuk menantang pesaing seperti Sony dan Microsoft.

Alphabet (Google) meluncurkan game dukungan streaming

Pesaing lainnya termasuk Alphabet, perusahaan induk Google, yang juga memiliki YouTube, platform video online terbesar di dunia. Di mana fitur YouTube Gaming telah dibuka untuk mendukung streaming game pada khususnya.

Ini pertama kali dirilis pada Agustus 2015 karena Google ingin menjadi pusat video. termasuk pembuat konten yang terkait dengan game yang menciptakan banyak kegembiraan di industri Namun setelah itu, diumumkan bahwa YouTube Gaming akan ditutup pada 2019. Namun, video dan konten YouTube Gaming akan dipindahkan ke Gaming di beranda YouTube, yang pada akhir tahun 2019 juga diberi nama Cloud Stadia.

Apple Menghasilkan Keuntungan Besar dari App Store

Sementara Apple juga telah memasuki marketplace game di masa lalu. Game secara tidak langsung telah menghasilkan pendapatan yang sangat besar untuk Apple. Melihat ke belakang pada tahun 2019, ditemukan bahwa orang menghabiskan sekitar 1,2 triliun baht untuk aplikasi game di App Store, terhitung 70% dari aplikasi.

Baca juga : Marketplace game VCGames Terbesar di Indonesia

Rate this post

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *