Login

The One – Rumah Seharga Rp. 1,4 T Dijual Untuk Menutup Hutang

the one

Sebuah tempat tinggal raksasa di Los Angeles yang dijuluki “The One” oleh pengembangnya sekarang berada di jalur untuk dijual setelah pemiliknya gagal membayar lebih dari 100 juta dolar AS atau setara Rp, 1,4 T dalam bentuk pinjaman dan utang, menurut dokumen pengadilan.

Dalam sebuah posting Instagram musim panas lalu, Nile Niami, pengembang proyek, menyebut rumah seluas 10.000 meter persegi itu memiliki tujuh kolam renang, garasi 50 mobil, gudang anggur 10.000 botol, dan bahkan klub malamnya sendiri.

Dipromosikan sebagai properti perkotaan terbesar dan termahal di dunia, “The One” diperkirakan akan dipasarkan dengan harga $US500 juta, menurut video yang diposting Niami di Instagram.

Tapi itu mengalami banyak penundaan dan komplikasi dan sekarang menghadapi penjualan yang diperintahkan pengadilan untuk membayar hutang.

Niami meminjam lebih dari $US82,5 juta dari Hankey Capital pada tahun 2018 untuk melanjutkan pembangunan rumah. Namun pada bulan Maret tahun ini, Hankey memberikan pemberitahuan default untuk mengirimkan properti tersebut ke penjualan/penyitaan. Niami memiliki waktu 90 hari untuk membayar atau merundingkan kembali utang tersebut, yang telah tumbuh menjadi lebih dari 110 juta dolar AS, menurut dokumen pengadilan. Tanpa pembayaran yang dilakukan pada bulan Juli, rumah itu ditempatkan di kurator yang diperintahkan pengadilan, yang merupakan alternatif penyitaan untuk transaksi real estat yang rumit.

Theodore Lanes of Lanes Management Services, ditugaskan untuk menghitung hutang terhadap properti, menyiapkan kemudian menjual properti dan, idealnya, membayar kembali pemberi pinjaman dan kreditur dengan hasilnya. Tetapi meskipun Niami berjanji bahwa properti itu hampir selesai.

Dia mengatakan “Empat minggu lagi, mungkin”  sebab masih ada daftar pekerjaan yang masih harus dilakukan dan properti itu belum siap untuk dipasarkan, menurut laporan pertama Lanes yang diajukan ke pengadilan.

Beberapa item Jalur yang diuraikan adalah detail akhir yang cukup umum saat membangun rumah – perusahaan gas tidak akan memberikan layanan sampai ada sertifikat hunian yang dikeluarkan. Tetapi yang lain khusus untuk properti itu: izin untuk membangun dapur katering kelas komersial ditolak dan ruang itu tetap kosong.

Lanes mengatakan dalam email ke CNN Business bahwa dia masih mempelajari masalah baru yang perlu ditangani, termasuk mendapatkan rencana dan izin.

Buku Tentang Cara Memelihara Ikan Koi

Leave a Reply

Your email address will not be published.