9 Alasan Pernikahan yang Menyedihkan Bertahan

mm

Mengapa orang tinggal, bagaimana mereka mengatasinya, dan bagaimana mereka terkadang melarikan diri.

Poin-Poin Penting

  • Mereka yang menikah dengan keputusasaan yang tenang dapat mengatasi kombinasi ketidakmelekatan dan gangguan.
  • Rasa takut menjadi miskin karena perceraian atau hidup dalam keadaan yang serba kekurangan dapat menutupi tekanan perkawinan bagi beberapa orang.
  • Perkawinan yang tidak bahagia yang tampaknya bertahan lama masih dapat memiliki titik putus, karena masalah seperti pelecehan, pengkhianatan, atau ancaman kesehatan.

Setiap kali saya melihat mereka di pertemuan keluarga, saya selalu bertanya-tanya: Apakah mereka pernah saling mencintai?

Hendra dan Yasmin telah menikah selama 21 tahun saat kami pertama kali bertemu. Yang paling mengejutkan saya adalah bahwa secara individu mereka berdua memiliki minat dan pendapat yang kuat, tetapi bersama-sama mereka tidak banyak bicara satu sama lain. Ada arus bawah kemarahan, penghinaan, dan penolakan. Keheningan yang tegang terjadi di antara mereka di depan umum. Secara pribadi, dia bisa menjadi pengganggu verbal dan emosional. Dia bisa menjadi seperti anak kecil dan tergantung, tidak pernah belajar mengemudi. Mereka berdua berasal dari keluarga yang retak karena kematian dan perceraian. Anak-anak mereka telah dewasa. Lalu kenapa mereka masih bersama?

Terkadang Yasmi menarikku ke samping. “Suatu hari nanti,” bisiknya, melotot ke arah suaminya. “Aku akan menerbangkan kandang. Aku tidak tahan bersamanya.”

Saya masih muda saat itu, belum tumbuh menjadi belas kasih, belum menjadi konsultan. Aku mencondongkan tubuh ke Yasmin dan balas berbisik, “Pertama, sebaiknya kau belajar mengemudi.”

Dia akan menghela nafas, “Aku tahu. Suatu hari nanti…”

Yasmin adalah teman akrab saya. Dia tidak pernah belajar mengemudi. Dan dia tidak pernah menerbangkan kandang.

Dia lolos dari pernikahannya dengan keputusasaan yang tenang hanya melalui kematiannya akibat kanker ketika dia berusia 61 tahun.

Selama bertahun-tahun, saya telah melihat banyak pasangan seperti Hendra dan Yasmin yang pernikahan langgengnya lebih merupakan ujian ketahanan daripada kemitraan yang penuh kasih. Hidup dengan segala macam rasa sakit, kekecewaan, dan keputusasaan, mereka telah berjuang selama beberapa dekade sementara mereka yang mencintai mereka bertanya-tanya: Mengapa mereka tetap bersama?

Ada sejumlah alasan mengapa pernikahan dengan keputusasaan yang tenang bertahan.

  1. Keuangan: Mungkin tidak ada cukup uang untuk menghidupi dua rumah tangga atau untuk mempertahankan gaya hidup yang dihargai oleh salah satu atau kedua pasangan. Mungkin pasangan itu telah datang ke tempat keputusasaan yang tenang ini selama masa pensiun ketika gangguan pekerjaan dan anak-anak hilang dan penganggaran untuk pendapatan tetap tampaknya menghalangi biaya perceraian. Mungkin ada anak-anak yang kuliah, sehingga kedua orang tuanya ragu-ragu untuk melakukan tindakan yang akan mengancam stabilitas keuangan keluarga. Ketakutan mereka akan dimiskinkan karena perceraian atau hidup dalam keadaan yang serba kekurangan menutupi tekanan perkawinan mereka.
  2. Anak-anak: Bukan hanya rasa takut kehilangan anak-anak kecil dari keluarga dua orang tua yang utuh yang membuat beberapa pasangan yang tidak bahagia tetap bersama, tetapi juga kesadaran bahwa anak-anak dewasa dapat memiliki berbagai perasaan tentang perceraian orang tua juga. Terkadang ini bisa berarti seorang anak dewasa memihak, mengasingkan diri dari satu orang tua, dan menghalangi akses ke cucu. Ini bisa berarti mengakhiri pertemuan keluarga penuh, liburan, dan liburan. Banyak yang lebih suka mengatasi kesepian dari pernikahan yang tidak bahagia daripada mengambil risiko diusir dari keluarga sama sekali.
  3. Keyakinan agama dan rasa malu: Orang-orang yang taat beragama dan yang keyakinannya melarang perceraian atau menganggapnya, paling banter, sebagai pilihan yang memalukan, tidak akan melihat perpisahan sebagai pilihan yang layak. Bahkan di antara beberapa ateis atau agnostik, rasa malu karena kegagalan, mengakui secara terbuka bahwa seseorang gagal dalam pernikahan, dapat membuat orang terjebak dalam hubungan di mana cinta dan koneksi tidak ada lagi.
  4. Ketakutan: Ada begitu banyak ketakutan yang muncul ketika pasangan putus. Ada ketakutan akan hal yang tidak diketahui: bertahan hidup sendiri atau sebagai orang tua tunggal, risiko seseorang menjadi tua sendirian, cinta itu tidak akan pernah terjadi lagi. Mungkin juga ada ketakutan dalam proses perpisahan dan kemungkinan eskalasi permusuhan dan bahkan kekerasan.
  5. Rasa Bersalah: Mengetahui pasangan seperti yang dilakukan seseorang dengan semua kerentanannya, prospek menyakiti orang lain atau meninggalkan pasangan lama selama waktu yang dibutuhkan tampaknya secara fundamental salah. Menempatkan anak-anak seseorang—baik yang masih kecil maupun yang sudah dewasa—melalui rasa sakit akibat perpisahan keluarga bisa terasa lebih buruk.
  6. Peristiwa eksternal: Meninggalkan hubungan yang tidak bahagia mungkin ditunda tanpa batas waktu selama masa-masa sulit. Sebagai contoh, sebuah studi baru-baru ini tentang pola perceraian selama pandemi menemukan bahwa ada penurunan dalam kasus perceraian pada tahun 2020 karena orang-orang berjongkok bersama di rumah mereka.
  7. Kebiasaan: Tetap diam adalah kebiasaan, bagian dari rutinitas seseorang. Setiap langkah untuk meninggalkan atau mencoba memperbaiki pernikahan akan hilang dalam penundaan dan fantasi yang tidak jelas, seperti keinginan Yasmin untuk “menerbangkan kandang”. Atau mungkin ada keputusasaan bersama untuk setiap perubahan yang berarti dan kepasrahan untuk menerima apa adanya. Maka pasangan itu menjalani hidup hari demi hari, hari demi hari seiring berjalannya waktu.
  8. Kegembiraan yang terputus-putus: Tidak semua hubungan yang bermasalah menawarkan kesengsaraan yang terus-menerus. Mungkin ada saat-saat indah, saat-saat kegembiraan dan hubungan yang terasa begitu menyenangkan sehingga tampaknya bodoh untuk membuang semua itu. “Saya tidak bisa memberi tahu Anda berapa kali saya hampir pergi,” kata klien yang saya panggil Jerry kepada saya. “Tetapi kemudian kita akan memiliki hari yang baik. Kami akan pergi mendaki atau hanya nongkrong di rumah dan menertawakan beberapa lelucon lama, merasakan kenyamanan bersama yang pernah menjadi bagian sehari-hari dari hubungan kami. Dan saya akan memikirkan semua saat-saat indah yang kami miliki dan berpikir bahwa jika saya pergi, saya akan sangat kehilangan bahkan jika hari-hari baik kami hanya sedikit dan jarang.”
  9. Berharap keadaan akan menjadi lebih baik: Sementara beberapa hubungan terlihat sangat putus asa, beberapa orang tetap bertahan sambil berharap bahwa segala sesuatunya dapat berubah dan kebahagiaan itu mungkin terjadi. Beberapa penelitian mendukung harapan ini. Satu studi yang membandingkan lintasan hubungan selama lebih dari 20 tahun menemukan bahwa sementara kebahagiaan perkawinan terendah di tahun-tahun awal pernikahan, hubungan mereka yang tinggal bersama selama 20 tahun atau lebih cenderung membaik seiring waktu. “Anda terus berharap,” kata klien saya Andrea. “Anda terus mengatakan pada diri sendiri bahwa itu akan menjadi lebih baik jika kita mendapatkan pekerjaan dengan gaji lebih baik atau pekerjaan yang tidak terlalu membuat stres. Atau akan lebih mudah setelah anak-anak besar dan keluar rumah. Atau jika kita hanya memiliki rumah yang lebih bagus dengan lebih banyak ruangan. Atau seekor anjing untuk dinikmati bersama. Atau suatu hari nanti bisa—akhirnya—membicarakan dan menyelesaikan perbedaan kita. Anda nama itu. Aku sudah berharap begitu lama dan terus berharap bahwa kita akan lebih bahagia suatu hari nanti.”
Baca juga :  Mengapa Hidup Begitu Menyakitkan, dan Bagaimana Cara Mengurangi Rasa Sakitnya?

Apa pun perekat yang menyatukan perkawinan keputusasaan yang tenang, ada strategi penanggulangan yang memungkinkan orang untuk hidup dengan tingkat rasa sakit yang tidak dapat diterima oleh orang lain.

Beberapa orang melindungi diri mereka sendiri dengan detasemen. Mereka berhenti peduli atau tidak mengharapkan apa pun dari pasangannya. Mereka menjadi seperti teman sekamar yang jauh dengan kehidupan paralel. Yang lain melanjutkan melalui gangguan—pekerjaan, anak-anak, hobi, dan minat yang mengisi kesenjangan emosional yang ditinggalkan oleh kelangkaan cinta dan kasih sayang dalam pernikahan.

Baca juga :  Indonesia Yakin WorldSBK, MotoGP Akan Tetap Maju Meski WADA Diputuskan

Namun, beberapa pernikahan dengan keputusasaan yang tenang memang memiliki titik putus. Mungkin itu adalah satu pengkhianatan yang terlalu banyak, namun satu lagi perselingkuhan atau ekspresi penghinaan. Mungkin saat itulah pelecehan verbal dan emosional menjadi fisik. Mungkin ini adalah transisi hidup seperti pensiun ketika pasangan tiba-tiba menghabiskan lebih banyak waktu bersama dan bahkan kurang menikmatinya. Mungkin ini adalah kesadaran, setelah kehilangan anggota keluarga atau teman, bahwa hidup ini sangat singkat dan tidak ingin menyia-nyiakan momen lain untuk tidak bahagia. Atau titik puncaknya mungkin masalah hidup dan mati. Beberapa penelitian menunjukkan, faktanya, bahwa bertahan dalam pernikahan yang penuh tekanan dan tidak bahagia dapat merusak kesehatan seseorang.

“Titik putus saya dalam pernikahan saya yang lama adalah perasaan yang berbeda bahwa saya akan mati lebih cepat daripada nanti jika saya tidak pergi,” kata teman saya Zachary kepada saya baru-baru ini. “Selama bertahun-tahun, begitu banyak yang menahan saya dalam pernikahan—anak-anak dewasa kami yang luar biasa, masalah keuangan, rasa bersalah yang melimpah. Tetapi hari akhirnya tiba ketika saya tahu saya harus lari untuk hidup saya. Hidup sangat berbeda sekarang. Saya jauh lebih sehat sekarang dan begitu juga, mantan istri saya. Saya hidup sederhana tetapi damai. Dan saya hidup dengan rasa syukur atas berkah kesehatan dan waktu.”

***
Solo, Jumat, 9 September 2022. 11:38 am
‘salam hangat penuh cinta’
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko
image: Think aloud

5/5 - (1 vote)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *