Benzena Ditemukan di Tabir Surya: Inilah yang Perlu Anda Ketahui

mm

Rute teraman untuk saat ini adalah menghindari tabir surya bergaya semprotan, dan pilihlah yang berbasis losion

Selama setahun terakhir, beberapa merek tabir surya populer telah ditarik dari rak setelah pengujian menunjukkan bahwa itu mengandung benzena, bahan kimia yang dikenal berpotensi menyebabkan kanker. Lebih dari 75 produk tabir surya dan produk after-sun pada awalnya ditarik, dan lebih banyak lagi yang ditarik sejak itu.

Para peneliti mengatakan bahwa setiap tingkat benzena yang terdeteksi dalam tabir surya hingga 2 bagian per juta harus menjadi perhatian. Laporan awal dari penarikan tabir surya 2021 menunjukkan konsentrasi benzena dalam beberapa produk yang ditarik lebih tinggi dari 6 bagian per juta.

Kita berbicara dengan dokter kulit Sherrie Bullard, MD, tentang risiko benzena dalam tabir surya, dan apa yang harus Anda lakukan untuk melindungi diri dan kulit Anda. Sarannya jelas: “Jangan berhenti menggunakan tabir surya!”

Apa itu benzena?

Benzena kimia ditemukan secara alami dalam hal-hal seperti gas, minyak mentah dan asap rokok. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) menyatakan bahwa benzena umumnya digunakan untuk keperluan industri juga – dalam pembuatan plastik, karet, pestisida dan banyak lagi.

Kita semua terpapar benzena tingkat rendah dari polutan luar ruangan, seperti knalpot kendaraan. Udara dalam ruangan Anda juga dapat membuat Anda terpapar beberapa benzena, karena dapat ditemukan dalam lem, cat, lilin furnitur, dan deterjen. Paparan benzena tingkat tinggi kemungkinan besar terjadi pada orang yang bekerja di pompa bensin, serta petugas pemadam kebakaran, pekerja baja, printer, dan pekerjaan lainnya.

Paparan jangka panjang terhadap benzena dapat mengurangi kemampuan Anda untuk melawan infeksi dan menyebabkan masalah kesuburan, anemia (jumlah sel darah merah yang rendah) dan leukemia (kanker darah).

Bagaimana benzena berakhir di tabir surya?

Baca juga :  7 Alasan Sedih Mengapa Anda Menjauhi Orang

Kabar baiknya adalah, benzena tidak sengaja ditambahkan ke tabir surya. Tidak jelas persis bagaimana itu bisa ada di sana. Teori yang sedang diuji adalah bahwa senyawa tertentu yang ada dalam propelan semprot dapat bercampur membentuk benzena.

Apakah benzena dalam tabir surya berbahaya?

“Penelitian mengenai risiko penggunaan tabir surya dengan beberapa tingkat benzena sedang berlangsung,” kata Dr. Bullard. “Pada titik ini, kita tahu bahwa polutan benzena di lingkungan bisa berbahaya. Para ilmuwan sedang bekerja untuk menjawab pertanyaan lebih lanjut, seperti apakah benzena dapat diserap oleh kulit Anda dan seberapa banyak tabir surya yang mengandung benzena akan menempatkan seseorang pada risiko yang lebih tinggi.”

Sementara itu, Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA), yang mengatur tabir surya, telah merilis panduan terbaru tentang risiko kontaminasi benzena. FDA juga mengevaluasi penyebab kontaminasi dan secara proaktif bekerja sama dengan perusahaan dan pengecer untuk mengeluarkan produk dari rak sesuai kebutuhan.

Apakah tabir surya Anda aman?

Meskipun risikonya belum diketahui dengan jelas, rute teraman untuk saat ini adalah menghindari tabir surya jenis semprotan, kata Dr. Bullard. Ini adalah produk yang paling terkait dengan kontaminasi benzena.

Tabir surya terbaik untuk kulit Anda tergantung pada banyak faktor, termasuk seberapa banyak Anda terpapar sinar matahari dan alergi apa pun yang mungkin Anda miliki. Sumber daya seperti Consumer Reports dan Environmental Working Group telah membagikan hasil pengujian dan rekomendasi pada sejumlah merek.

Tabir surya berbasis lotion mungkin mengandung bahan kimia tetapi belum ditemukan mengandung benzena. Pilih salah satu yang mengatakan “terus bersih” jika Anda khawatir tentang residu buram yang ditinggalkan beberapa orang.

Jika Anda ingin menghindari bahan kimia sama sekali, Dr. Bullard menyarankan tabir surya mineral yang dibuat dengan titanium dioksida atau seng oksida.

Baca juga :  Rhoma Irama Mengajak Duet Jokowi? Ter…la..luuu…!

“Beberapa orang lebih suka tabir surya mineral. Mereka cenderung menyebabkan reaksi alergi, seperti ruam, yang beberapa orang temukan dari tabir surya kimia, ”catat Dr. Bullard. “Yang penting untuk diingat dengan itu adalah SPF 50 paling banyak, jadi Anda harus menerapkannya lebih sering.”

Anda harus mengoleskan tabir surya secara bebas ke semua kulit yang terbuka dan pastikan untuk mengoleskannya kembali sesering yang ditunjukkan pada produk Anda.

Mengapa tabir surya begitu penting?

Meski mengkhawatirkan, penarikan tabir surya yang ditemukan mengandung benzena seharusnya tidak menghentikan kita untuk menggunakan tabir surya. Penggunaan tabir surya masih sangat penting untuk mencegah kanker kulit.

“Ini bukan hanya tentang memakai tabir surya saat Anda pergi ke pantai. Kita tidak harus sengaja berbaring di bawah sinar matahari untuk terkena sinar UV,” tegas Dr. Bullard. “Kita terpapar sinar UV setiap saat, bahkan pada hari mendung. Oleh karena itu, perlindungan matahari diperlukan setiap saat kecuali saat gelap.”

Sinar ultraviolet (UV) matahari merusak kulit kita.

“Itu dapat menembus pakaian, ke dalam kulit dan menyebabkan kerusakan pada DNA sel kulit kita,” jelas Dr. Bullard. “Paparan sinar ultraviolet yang tidak terlindungi dapat menyebabkan kerusakan yang menumpuk dari waktu ke waktu dan membuat sistem kekebalan tubuh kita kewalahan hingga kita tidak dapat lagi menyingkirkan sel-sel kulit yang tidak normal. Ini lebih sering terjadi seiring bertambahnya usia. Ini adalah mekanisme di mana paparan sinar UV pada akhirnya dapat menyebabkan perkembangan kanker kulit.”

***
Solo, Selasa, 27 September 2022. 9:26 am
‘salam sehat penuh cinta’
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko
image: shutterstock

Rate this post

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *